Jumat 13 Jan 2023 09:56 WIB

Mexico City Kerahkan Garda Nasional Jaga Stasiun Kereta

Pengerahan Garda Nasional ini menyusul serangkaian kecelakaan kereta.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
Kecelakaan kereta api metro di stasiun Mexico City
Foto: globalnews.ca
Kecelakaan kereta api metro di stasiun Mexico City

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY -- Walikota Mexico City Claudia Sheinbaum mengumumkan pada Kamis (12/1/2023), bahwa 6.060 petugas Garda Nasional akan ditempatkan di sistem kereta bawah tanah kota. Tindakan itu diambil setelah serangkaian kecelakaan yang diduga akibat sabotase.

Sheinbaum mengatakan, masalah mekanis dalam beberapa bulan terakhir mungkin disebabkan oleh penyebab yang tidak normal. Dia tampaknya menyarankan, tetapi tidak mengatakan bahwa itu bisa melibatkan beberapa bentuk sabotase.

Baca Juga

"Dalam beberapa bulan terakhir, insiden telah terjadi yang kami kategorikan sebagai tidak normal,” kata Sheinbaum.

Sheinbaum menambahkan, bahwa dia telah meminta Presiden Andres Manuel Lopez Obrador untuk mengirimkan Garda Nasional dan dia setuju. Dia mengatakan petugas penjaga akan ditempatkan di stasiun kereta bawah tanah dan beberapa fasilitas lain dalam sistem selama beberapa bulan.

Kepala salah satu dari 195 stasiun kereta bawah tanah kota Mario Alberto Hernandez mengatakan,keputusan ini lebih tentang politik daripada tindakan yang berguna. Dia menggambarkan kekurangan sistem suku cadang begitu parah sehingga mengkanibalisasi kereta tua yang dibuang untuk mendapatkan suku cadang.

Lopez Obrador agak lebih spesifik tentang masalah sistem kereta. Dia mengatakan Garda Nasional akan ada di stasiun untuk mencegah terprovokasi atau kecelakaan yang disengaja. “Yang kami inginkan adalah tidak ada psikosis, agar orang tidak perlu khawatir tentang kecelakaan di kereta bawah tanah, dan itu bisa saja terprovokasi,” katanya.

“Jika mereka menyebut itu militerisasi atau apa pun, maka kami akan bertanggung jawab untuk itu,” ujar presiden.

Kecelakaan terbaru terjadi akhir pekan lalu, ketika dua kereta bawah tanah bertabrakan di antara stasiun, menewaskan satu orang dan melukai puluhan lainnya. Media lokal melaporkan sebelumnya ada masalah sinyal di jalur itu.

Tapi dalam beberapa hari terakhir, menurut Sheinbaum, ada tiga masalah tidak normal yang ditemukan pada gerbong atau rel kereta bawah tanah, termasuk kegagalan ban yang baru saja diperiksa. Gerbong kereta bawah tanah kota berjalan dengan ban dan rel.

Langkah tersebut juga menyentuh perdebatan nasional tentang kebiasaan Lopez Obrador yang mengandalkan militer untuk segala hal mulai dari penegakan hukum hingga proyek pembangunan infrastruktur. Pusat lembaga hak asasi manusia (HAM) Miguel Agustin Pro Juarez mengatakan, pengumuman itu mengkhawatirkan, karena  Meksiko mereproduksi masalah militer dengan kurangnya transparansi dan penggunaan kekuatan yang berlebihan.

Kecelakaan di kereta bawah tanah telah berulang kali mempermalukan Sheinbaum, yang dianggap sebagai kandidat yang paling mungkin dari partai Morena Lopez Obrador untuk menggantikannya dalam pemilu 2024. Seperti presiden, Sheinbaum sering menganggap kemunduran sebagai konspirasi konservatif melawannya.

Para petugas tampaknya hanya berjalan-jalan atau berdiri di peron atau stasiun pada Kamis. "Garda Nasional memperhatikan publik, berpatroli di peron dan stasiun kereta bawah tanah untuk memberikan keamanan yang lebih besar bagi pengendara," ujar petugas tersebut.

Sistem kereta bawah tanah Mexico City memiliki jalur sepanjang 226,5 kilometer dan 195 stasiun. Transportasi publik ini melayani rata-rata 4,6 juta penumpang setiap hari. Dengan tiket seharga setara dengan 25 sen, itu juga salah satu kereta bawah tanah termurah di dunia dan telah menderita karena anggaran yang tidak mencukupi selama bertahun-tahun.

sumber : AP

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement