Senin 01 May 2023 04:15 WIB

Zimbabwe Berencana Luncurkan Mata Uang Digital yang Didukung Emas

Dolar Zimbabwe dengan cepat terdepresiasi di tengah-tengah kesengsaraan ekonomi

Rep: Amri Amrullah/ Red: Esthi Maharani
 Zimbabwe akan meluncurkan mata uang digital bulan depan dengan memperkenalkan
Foto: AP Photo/Tsvangirayi Mukwazhi
Zimbabwe akan meluncurkan mata uang digital bulan depan dengan memperkenalkan "token" yang didukung oleh cadangan emas

REPUBLIKA.CO.ID, HARARE -- Zimbabwe akan meluncurkan mata uang digital bulan depan dengan memperkenalkan "token" yang didukung oleh cadangan emas dan dapat ditransfer antara orang dan bisnis sebagai bentuk pembayaran, bank sentral negara tersebut.

Langkah ini bertujuan untuk menopang mata uang nasional Zimbabwe, dolar Zimbabwe, yang dengan cepat terdepresiasi di tengah-tengah kesengsaraan ekonomi yang telah berlangsung selama bertahun-tahun di negara Afrika bagian selatan tersebut.

Bahama, Jamaika, dan Nigeria telah meluncurkan mata uang digital yang didukung oleh bank sentral mereka, dan beberapa negara lain, termasuk Cina, sedang menjalankan proyek uji coba. Inggris bergerak lebih dekat dengan meminta masukan dari publik mengenai ide ini. Amerika Serikat dan Uni Eropa sedang mempertimbangkan langkah serupa.

Di Zimbabwe, token baru ini akan sepenuhnya didukung oleh emas fisik yang dipegang oleh bank dan akan mulai beredar pada tanggal 8 Mei, kata Gubernur Reserve Bank of Zimbabwe, John Mangudya. "Orang-orang dapat membeli token dan menggunakannya sebagai cara untuk menyimpan uang mereka atau melakukan transaksi dan penyelesaian dari orang ke orang dan dari orang ke bisnis," kata Mangudya.

Orang-orang akan dapat membeli token melalui bank dan melakukan transaksi menggunakan "dompet e-gold atau kartu e-gold" yang dipegang oleh bank, katanya.

Kepercayaan terhadap mata uang Zimbabwe sangat rendah setelah pada tahun 2008, tabungan mereka dihapuskan oleh hiperinflasi, yang mencapai 5 miliar persen, menurut Dana Moneter Internasional, yang merupakan rekor dunia.

Hiperinflasi mengakibatkan negara ini sempat menerbitkan uang kertas senilai 100 triliun dolar Zimbabwe sebelum pemerintah terpaksa membuang mata uangnya untuk sementara dan mengizinkan dolar AS digunakan sebagai alat pembayaran yang sah.

Pada tahun 2019, pemerintah memperkenalkan kembali mata uang Zimbabwe dan melarang mata uang asing untuk transaksi lokal. Namun, hanya sedikit yang mengindahkannya dan pasar gelap berkembang pesat, sementara mata uang lokal dengan cepat terdevaluasi. Pemerintah mengalah dan melarang dolar AS.

Dengan kenangan akan inflasi yang menghancurkan itu, banyak orang saat ini lebih memilih untuk mencari dolar AS yang langka di pasar ilegal untuk disimpan di rumah sebagai tabungan atau untuk transaksi sehari-hari, di mana mata uang AS masih digunakan. Kepercayaan terhadap dolar Zimbabwe sangat rendah sehingga banyak peritel dan bahkan beberapa institusi pemerintah tidak menerimanya.

Di pasar resmi, nilai tukarnya hanya sekitar 1.000 dolar Zimbabwe terhadap dolar AS. Namun, nilai tukar mata uang lokal bisa mencapai dua kali lipatnya di pasar jalanan yang ilegal - namun berkembang pesat - di mana greenback mudah didapatkan.

Zimbabwe telah mencoba mencegah depresiasi mata uangnya dengan ide-ide yang tidak biasa sebelumnya. Pada Juli 2022, negara ini meluncurkan koin emas sebagai alat pembayaran yang sah untuk menstabilkan mata uang lokal. Namun, banyak orang yang kesulitan untuk membeli kebutuhan sehari-hari seperti roti merasa harganya terlalu mahal.

Pengenalan mata uang digital akan memastikan bahwa "mereka yang memiliki uang dalam jumlah kecil dapat menukarkannya. "Sehingga kami tidak meninggalkan siapa pun dan tidak meninggalkan tempat," kata Mangudya kepada surat kabar Zimbabwe The Sunday Mail akhir pekan lalu.

Harga emas internasional yang ditentukan oleh London Bullion Market Association akan menentukan harga token lokal, kata Mangudya.

Lebih dari 80 persen bank sentral dunia sedang mempertimbangkan untuk menerbitkan mata uang digital atau telah melakukannya, konsultan PwC mengatakan dalam sebuah laporan tahun lalu.

sumber : AP

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement