Sabtu 17 Jun 2023 15:20 WIB

Antony Blinken Sebut tak Ada Indikasi Rusia akan Gunakan Senjata Nuklir

Rusia menempatkan hulu ledak nuklir taktis di Belarusia.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Jumat (16/6/2023) mengatakan tak ada indikasi Rusia sedang mempersiapkan diri untuk menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan negaranya.
Foto: Mohamed Abd El Ghany, Pool via AP
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Jumat (16/6/2023) mengatakan tak ada indikasi Rusia sedang mempersiapkan diri untuk menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan negaranya.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Anthony Blinken pada Jumat (16/6/2023) mengatakan tak ada indikasi Rusia sedang mempersiapkan diri untuk menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan negaranya, yang sedang perang di Ukraina.

Moskow sebelumnya mengumumkan akan menempatkan senjata nuklir taktis Rusia di wilayah Belarus. Presiden Rusia Vladimir Putin pada Jumat (16/6/2023) mengungkapkan bahwa Rusia sudah memulai mengirimkan senjata nuklir ke negara tetangganya itu.

Baca Juga

"Kami akan terus memantau situasi. Kami tidak punya alasan untuk menyesuaikan postur nuklir kami sendiri," ujar Blinken dalam konferensi pers bersama Menlu Singapura di Washington, dikutip dari transkrip resmi yang dirilis Departemen Luar Negeri AS.

Belarus, sekutu setia Rusia, memainkan peran penting sebagai landasan peluncuran invasi besar-besaran Putin ke Ukraina pada Februari tahun lalu.

Presiden Putin mengindikasikan bahwa transfer hulu ledak nuklir taktis ke Belarus akan selesai pada akhir musim panas ini. Dia menyatakan penempatan senjata nuklir itu sebagai bentuk pertahanan dan peringatan bagi mereka yang dapat menimbulkan kekalahan strategis Rusia.

Dia juga mengatakan langkah penempatan senjata nuklir di Belarus dilakukan sebagai tanggapan atas meningkatnya risiko keamanan di wilayahnya. Moskow mengikuti langkah AS yang mengerahkan senjata nuklir taktisnya di negara-negara Eropa.

Putin menekankan bahwa senjata tersebut hanya akan digunakan jika ada ancaman terhadap wilayah atau negara Rusia.

Sementara itu, Presiden Belarus Alexander Lukashenko pada bulan ini mengatakan bahwa Minsk tak akan ragu untuk menggunakan senjata nuklir jika ada serangan terhadap negaranya. "Saya kira tidak ada seorang pun yang ingin melawan negara yang memiliki senjata seperti itu. Ini adalah senjata pencegahan," kata Lukashenko, seperti dikutip kantor berita negara, Belta.

"Tapi kami tidak akan ragu (menggunakan senjata nuklir) jika ada agresi terhadap kami," ujar dia menambahkan.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement