Rabu 21 Jun 2023 12:00 WIB

Joe Biden Sebut Xi Jinping Diktator

Baru-baru ini Menlu AS Antony Blinken melakukan kunjungan dua hari ke Cina.

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nidia Zuraya
Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping dalam sebuah kesempatan bersama.
Foto: AP Photo/Alex Brandon
Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping dalam sebuah kesempatan bersama.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyebut Presiden Cina Xi Jinping sebagai diktator. Predikat itu terlontar dari mulut Biden ketika dia tengah menceritakan tentang balon udara milik Cina yang ditembak jatuh AS karena diyakini melakukan aktivitas mata-mata pada Februari lalu.

"Alasan mengapa Xi Jinping menjadi sangat kesal ketika saya menembak jatuh balon itu, dengan dua mobil boks yang penuh peralatan mata-mata di dalamnya, adalah dia tidak tahu balon itu ada di sana," kata Biden dalam sebuah acara penggalangan dana di Kalifornia, Selasa (20/6/2023).

Baca Juga

"Itu sangat memalukan bagi para diktator. Ketika mereka tidak tahu apa yang terjadi. Itu tidak seharusnya terjadi. Itu meledak," kata Biden menambahkan.

Pada 4 Februari 2023, AS menembak jatuh balon udara milik Cina yang telah terbang di wilayahnya selama beberapa hari. Washington menuduh balon tersebut melakukan aktivitas pengintaian atau mata-mata. Salah satu wilayah yang dilintasi balon tersebut adalah Montana, yakni rumah bagi salah satu dari tiga ladang silo rudal nuklir di Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom.

AS menyebut masuknya balon Cina ke wilayahnya merupakan pelanggaran yang tak dapat diterima. Jet tempur AS menembak jatuh balon tersebut di lepas pantai Carolina Selatan.

Pada 3 Februari 2023, Pemerintah Cina mengonfirmasi bahwa balon udara yang memasuki wilayah AS adalah miliknya. Namun, Beijing membantah tuduhan AS yang menyebut balon itu melakukan aktivitas pengintaian.

“Pesawat itu dari Cina dan bersifat sipil, digunakan untuk meteorologi dan penelitian ilmiah lainnya. Karena pengaruh angin barat dan kemampuan kontrolnya yang terbatas, pesawat itu menyimpang dari jalur yang dimaksudkan,” kata Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Cina dalam sebuah pernyataan.

Cina berang atas langkah AS menembak jatuh balon udara miliknya. Sementara itu, pernyataan Biden yang melabeli Xi sebagai diktator muncul hanya sehari setelah Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Antony Blinken melakukan kunjungan dua hari ke Cina. Blinken bertemu Xi Jinping dan Menlu Cina Qin Gang.

Tujuan lawatan Blinken adalah menstabilkan hubungan bilateral antara Washington dan Beijing. Sebab dalam beberapa tahun terakhir, relasi kedua negara dibekap ketegangan akibat beberapa isu, salah satunya terkait Taiwan.

Pada Senin (19/6/2023) lalu, Biden menyebut hubungan AS-Cina berada di jalur yang benar. Dia mengisyaratkan bahwa kemajuan telah dicapai selama lawatan Blinken ke Beijing. 

 

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement