Rabu 12 Jul 2023 10:10 WIB

Rusia: Barat Benar-Benar Gila! Perang Dunia Ketiga Semakin Dekat

Bantuan untuk Ukraina dari anggota NATO akan menimbulkan ancaman Perang Dunia III

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani
Presiden Rusia, Vladimir Putin dan Wakil Sekretaris Dewan Keamanan Rusia, Dmitry Medvedev. Rusia sebut peningkatan bantuan untuk Ukraina akan menimbulkan ancaman Perang Dunia Ketiga
Foto:

Pasukan Ukraina kehabisan peluru artileri, karena mereka menggunakannya dengan kecepatan yang sangat tinggi. Barat tidak dapat memasok amunisi dengan cepat untuk menyesuaikan kebutuhan Ukraina. Artileri telah menjadi senjata utama di Ukraina selatan dan timur dengan intensitas serangan tinggi.

Karena peluru artileri tidak mencukupi, Ukraina telah meminta Amerika Serikat untuk memasok persediaan amunisi tandan atau bom klaster untuk menargetkan infanteri Rusia yang menjaga semua parit pertahanan itu. Dari perspektif militer, bom tandan bisa sangat efektif ketika digunakan melawan pasukan darat.

Ini bukanlah keputusan yang mudah bagi Washington, dan sangat tidak disukai oleh banyak pendukung Demokrat dan hak asasi manusia. Perdebatan telah berlangsung setidaknya selama enam bulan.

Dikutip dari BBC, Senin (10/7/2023), amunisi tandan adalah senjata yang mengerikan dan dilarang di sebagian besar dunia karena alasan yang baik.  Lebih dari 100 negara, termasuk Inggris, Prancis, dan Jerman, telah menandatangani perjanjian internasional yaitu Konvensi Amunisi Tandan. Konvensi ini melarang penggunaan atau penimbunan bom tandan karena efeknya sangat berbahaya terhadap penduduk sipil.

Anak-anak sangat rentan terkena ledakan bom tandan. Karena bom itu menyerupai mainan kecil yang ditinggalkan di area pemukiman atau lahan pertanian. Anak-anak sering mengambil bom tandan itu karena penasaran. Kelompok hak asasi manusia menggambarkan amunisi tandan sebagai kejahatan perang.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement