Sabtu 12 Aug 2023 02:54 WIB

Polandia akan Kerahkan 10 Ribu Tentara ke Perbatasan dengan Belarusia

Polandia menuding Belarusia memfasilitasi imigran gelap melintasi perbatasan.

Penjaga perbatasan Polandia berpatroli di area tembok logam yang dibangun di perbatasan antara Polandia dan Belarusia, dekat Kuznice, Polandia, Kamis, 30 Juni 2022.
Foto: AP Photo/Michal Dyjuk
Penjaga perbatasan Polandia berpatroli di area tembok logam yang dibangun di perbatasan antara Polandia dan Belarusia, dekat Kuznice, Polandia, Kamis, 30 Juni 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, WARSAWA -- Polandia telah mengumumkan penambahan pasukan ke perbatasan dengan Belarus dari 2.000 menjadi 10.000 orang. Langkah itu dilakukan di tengah ketegangan yang meningkat di antara kedua negara dalam beberapa pekan terakhir menyusul keberadaan kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner Group, di Belarus.

"Sebanyak 4.000 (tentara) akan terlibat langsung mendukung pasukan Penjaga Perbatasan di perbatasan, 6.000 lainnya akan menjadi cadangan dan berlatih di sana," kata Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak kepada Radio 1 Polandia, Jumat (11/8/2023).

Baca Juga

Pengumuman itu muncul sehari setelah kantor kepresidenan Belarus menyerukan kepada Polandia untuk menahan diri dari konfrontasi bersenjata. "Wahai saudara kami di Polandia. Kita bertetangga. Belarus dan Polandia memiliki sejarah yang sama selama ratusan tahun. Tidak ada alasan memperlakukan tanah Belarus sebagai perbatasan timur Polandia," kata seruan itu yang disampaikan dalam pertemuan pasukan patriotik Republik Belarus pada Rabu (9/8/2023).

Pernyataan itu menyinggung hubungan sejarah Polandia dengan Belarus, yang pernah menjadi bagian dari Uni Soviet setelah Perang Dunia II. "Kami ingin meyakini bahwa kalian tidak akan tertipu oleh propaganda agresif. Sejarah menjadi bukti bagaimana Belarus mengusir invasi dari Barat," kata seruan itu.

Namun, Blaszczak mengatakan kepada Radio Polandia bahwa seruan tersebut bisa semakin memprovokasi ketegangan di sepanjang perbatasan Polandia-Belarus. “Tentu saja, ini adalah provokasi. Kami harus siap untuk berbagai skenario, (dan) kami tidak menutup kemungkinan apa pun. Itu sebabnya kami memutuskan untuk memindahkan pasukan lebih dekat ke perbatasan untuk mencegah agresor,” katanya.

Blaszczak juga mengatakan ada peningkatan arus imigran gelap dari Timur Tengah dan Afrika yang melintasi perbatasan Polandia-Belarus secara ilegal.

Pada Rabu, pemerintah Polandia mengumumkan rencana untuk mengerahkan 2.000 tentara tambahan ke perbatasan dengan Belarusia. Mereka menuding Belarusia memfasilitasi imigran gelap.

Menurut Blaszczak, jumlah imigran yang berusaha melintasi perbatasan secara ilegal dari Belarusia ke Polandia dan Uni Eropa tahun ini mencapai sekitar 20.000 orang, jauh lebih banyak daripada tahun lalu yang tercatat kurang dari 16.000 orang. Pada Juli, jumlahnya memecahkan rekor dengan hampir 4.000 orang mencoba memasuki Polandia dalam sebulan.

Polandia menuding setiap penyeberangan perbatasan ilegal didukung oleh Belarus, tetapi tuduhan tersebut dibantah oleh tetangganya itu.

Polandia baru-baru ini mengeklaim bahwa kelompok Wagner, yang dilaporkan berada di Belarus, dapat mempersenjatai para imigran yang melintasi perbatasan untuk memancing reaksi dari Warsawa.

sumber : Antara/Anadolu Agency

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement