Monday, 7 Sya'ban 1439 / 23 April 2018

Monday, 7 Sya'ban 1439 / 23 April 2018

Cina Kirim Astronot ke Bulan, Trump Ingin Ikut-ikutan Juga

Rabu 13 December 2017 04:53 WIB

Red: Didi Purwadi

Donald Trump

Donald Trump

Foto: EPA-EFE/JIM LO SCALZO

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Saat China mengerjakan program ambisius perjalanan ke bulan, Presiden Donald Trump pada Senin menjanjikan Amerika Serikat tetap memimpin dalam menjelajah angkasa luar. Trump siap memulai upaya mengembalikan orang Amerika ke bulan.

"Kami adalah pemimpin dan kami akan tetap menjadi pemimpin. Kami akan meningkatkannya berlipat ganda," kata Trump dalam penandatanganan "Perintah Kebijakan Luar Ruangan 1" yang menetapkan landasan untuk tugas ke bulan dengan jangkauan ke Mars.

"Kali ini, kita tidak hanya akan menancapkan bendera kita dan meninggalkan jejak kaki kita. Kita akan membangun landasan untuk tugas terakhir ke Mars," kata Trump. "Mungkin, pada suatu hari, ke banyak dunia di luar sana."

Pada Juni, pejabat antariksa Cina mengatakan bahwa negara tersebut sedang melakukan persiapan awal untuk mengirim seseorang ke bulan. Langkah tersebut menjadi tujuan terakhir dalam program ambisius perjalanan Cina ke bulan.

Upacara penandatanganan Trump untuk instruksi tersebut diikuti mantan astronot bulan yakni Buzz Aldrin dan Harrison Schmitt. Acara juga dihadiri astronot Peggy Whitson yang berada 665 hari di orbitnya di luar angkasa lebih lama dibandingkan wanita Amerika lainnya dan wanita lain di seluruh dunia. Upacara tersebut juga menampilkan batuan bulan berusia 3,8 miliar tahun yang dikumpulkan oleh misi Apollo 17 Schmitt pada 1972.

Trump mengatakan bahwa dia mengambil langkah besar menuju upaya kembali ke takdir kebanggaan Amerika di luar angkasa. "Luar angkasa memiliki begitu banyak hubungan dengan begitu banyak penerapan lainnya, termasuk penerapan pada militer," katanya tanpa menjelaskan lebih jauh.

Trump mengabaikan apa yang telah menjadi tujuan pendahulunya, Barack Obama, pada 2010 lalu. Obama saat itu mendukung rencana untuk mengirim manusia menuju asteroid terdekat dari bumi.

NASA mengatakan dana awal untuk kebijakan baru tersebut akan dimasukkan dalam permintaan anggaran untuk tahun fiskal 2019. "NASA berharap dapat mendukung perintah presiden tersebut, yang secara strategis menyelaraskan pekerjaan kita untuk mengembalikan manusia ke bulan, bepergian ke Mars dan membuka tata surya lebih dalam," demikian Pengelola NASA, Robert Lightfoot, dalam pernyataannya.

Sumber : Antara/Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES