Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Pilot Turkish Airlines Bersedia Jadi Tentara

Rabu 24 Aug 2016 08:42 WIB

Rep: Gita Amanda/ Red: Teguh Firmansyah

Turkish Airlines

Turkish Airlines

Foto: RNW

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Ratusan pilot turkish airlines (THY) bersedia menyerahkan karir sipil mereka dan bekerja untuk angkatan bersenjata Turki. Langkah ini disampaikan pemimpin maskapai, setelah upaya kudeta gagal bulan lalu.

Seperti dilansir Aljazirah Rabu (24/8), Turki telah memecat 265 pilot dari angkatan bersenjata atas dugaan keterlibatan mereka dalam upaya kudeta 15 Juli lalu.

Berbicara kepada wartawan pada Selasa (23/8), Pemimpin THY Ilker Ayci mengatakan pilot, di perusahaan dengan pengalaman militer siap membantu mengatasi defisit personel militer yang terjadi dalam beberapa pekan terakhir.

"Ada total 800 pilot di Turkish Airlines yang sebelumnya bekerja untuk militer dan 500 pilot tersebut mulai bekerja untuk perusahaan kami dalam lima tahun terakhir," kata Ayci.

Ayci menambahkan, semua pilot merupakan pejuang dan kebanyakan bersedia kembali ke angkatan bersenjata Turki. Ayci mengatakan telah mengirim daftar calon yang memenuhi syarat untuk kementerian pertahanan.

Baca juga, kudeta militer turki Terkoordinasi Baik dan Hampir Berhasil.

THY yang 49 sahamnya dimiliki negara merupakan maskapai penerbangan sipil keempat terbesar di Eropa. Secara keseluruhan ada lebih dari 2.000 mantan pilot militer yang bekerja di industri penerbangan sipil Turki.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA