Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Duterte ke Pelapor HAM PBB: Pergi ke Neraka

Ahad 03 Jun 2018 20:29 WIB

Red: Ani Nursalikah

Presiden Duterte

Presiden Duterte

Foto: ABC News
Pemimpin Filipina itu terkenal karena tidak pernah menyerah pada tekanan dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Presiden Filipina rodrigo duterte mengatakan kepada pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk pergi ke neraka dan tidak mencampuri urusan dalam negerinya. Pelapor khusus PBB untuk kemandirian hakim dan pengacara, Diego Garcia-Sayan, pada Jumat mengatakan kemandirian tata hukum di Filipina terancam dengan pemberhentian Hakim Agung Maria Lourdes Soreno oleh Mahkamah Agung pada bulan lalu.

Sebelumnya, Duterte menyebut Soreno "musuh" karena membatalkan sejumlah usulan program pemerintah, yang dinilai bermasalah. Tidak lama setelahnya, Mahkamah Agung memberhentikan Soreno dengan alasan kesalahan prosedur pengangkatan. Garcia-Sayan mengatakan pemberhentian Soreno adalah pesan mengerikan bagi penegak hukum lain.

"Katakan kepada dia untuk tidak mencampuri urusan dalam negeri negara saya. Dia bisa pergi ke neraka saja," kata Duterte dalam sebuah konferensi pers pada Sabtu tengah malam (2/6), sebelum terbang untuk melakukan kunjungan negara ke Korea Selatan.

Pemimpin Filipina itu terkenal karena tidak pernah menyerah pada tekanan dunia internasional. Dia pernah menghina mantan presiden Amerika Serikat Barack Obama dan pelapor khusus PBB untuk pembunuhan di luar hukum, Agnes Callamard, setelah kedua tokoh tersebut mengkritik program anti-narkotika berdarah dari sang presiden.

Soreno pernah membatalkan sejumlah usulan program pemerintah, termasuk perpanjangan masa darurat militer di kawasan bergolak Filipina selatan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA