Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Duterte: Filipina Lebih Baik Dipimpin Diktator

Sabtu 01 Sep 2018 12:50 WIB

Red: Ani Nursalikah

Presiden Filipina Rodrigo Duterte berbicara dalam forum bisnis Korea Selatan (Korsel)-Filipina di Seoul, Korsel, Selasa (5/6).

Presiden Filipina Rodrigo Duterte berbicara dalam forum bisnis Korea Selatan (Korsel)-Filipina di Seoul, Korsel, Selasa (5/6).

Foto: AP Photo/Ahn Young-joon
Duterte mengulangi dia ingin mundur sebelum masa jabatannya berakhir pada 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan korupsi dan perdagangan obat bius sangat mengakar di Filipina dan jika dia tidak ada, negeri itu lebih baik dipimpin diktator seperti mendiang Ferdinand Marcos.

Dalam pidatonya pada Kamis (30/8), Duterte mengulangi dia ingin mundur sebelum masa jabatannya berakhir pada 2022, tapi enggan menyerahkan kepada Leni Robredo, wakil presiden terpilih secara terpisah dan bukan pasangannya dalam pemilihan presiden dan wakil presiden.

Robredo menjadi pengecam perang presiden terhadap obat terlarang. Duterte mengatakan akan terjadi kekacauan jika penumpasan, yang dilakukannya, terhenti dan Filipina dapat berjalan dengan orang otoriter di pucuk pimpinan.

"Anda lebih baik memilih diktator seperti Marcos. Itu yang saya sarankan," kata Duterte, "Berdasarkan atas konstitusi, Robredo adalah pengganti, tapi dia tidak dapat melakukannnya."

Kekaguman Duterte kepada Marcos menjadi masalah karena banyak orang Filipina masih teringat pemerintahan keras Marcos selama dua dasawarsa dan berakhir dengan penggulingannya dalam pergolakan rakyat dukungan tentara pada 1996. Ribuan orang ditangkap, dibunuh, disiksa atau hilang berdasarkan undang-undang darurat tahun 1970-an.

Banyak penyintas diingatkan oleh pengaruh politik keluarga Marcos, dengan janda Imelda sebagai anggota Kongres, puteranya senama seorang senator yang kalah dari Robredo dalam pemilihan wakil presiden 2016, dan seorang putrinya Imee Marcos sebagai gubernur provinsi.

Imee Marcos (62 tahun) diperkirakan akan mengikuti pemungutan suara untuk senat tahun depan dan menghadiri atau berbicara di banyak acara-acara publik Duterte di seluruh wilayah Filipina, kendati tak memiliki peran dalam pemerintahannya. Dia menimbulkan kemarahan pekan lalu ketika berbicara sudah saatnya bagi orang-orang tua Filipina untuk move on dari undang-undang darurat yang berlaku selama bertahun-tahun, seperti orang-orang lebih muda.

Duterte (73) sering berbicara tentang pensiun, akibat kesal terhadap korupsi dan narkotika. Desas-desus telah merebak kesehatannya menurun. Tapi dia membantah pada Kamis dan menyebut kabar itu hoaks.

Dalam pidato sama, dia mengatakan di tengah-tengah gejolak di gereja Katolik seluruh dunia, dia ingin menciptakan keterbukaan di dalam negeri bagi korban untuk mengungkap pelecehan oleh tokoh agama itu, yang dia secara pribadi mengalaminya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA