Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Nadia Murad Tuntut Keadilan Bagi Korban Kekerasan Seksual

Senin 10 Des 2018 21:59 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Nadia Murad

Nadia Murad

Foto: UN Photo by Cia Pak via AP, File
Nadia Murad meraih nobel perdamaian pada 2018.

REPUBLIKA.CO.ID, STOCKHOLM -- Peraih hadiah Nobel perdamaian 2018 Nadia Murad mengatakan para pemimpin dunia harus menerjemahkan rasa simpati mereka terhadap korban kekerasan seksual ke dalam langkah yang melawan para pelaku. Murad seorang perempuan yang menjadi Goodwill Ambassador pertama untuk Martabat Korban Perdagangan Manusia PBB. 

"Faktanya bahwa satu-satunya hadiah di dunia yang dapat mengembalikan martabat kami adalah keadilan dan tuntutan terhadap para pelaku," kata Murad dalam perayaan hadiah Nobel 2018, Senin (10/12). 
 
Murad seorang perempuan muda berusia 25 tahun dari suku Yazidi, Suku Minoritas di Irak. Ia menjadi korban penculikan ISIS yang membantai orang-orang di desanya. Selama diculik Murad dijadikan budak seks. 
 
Namun, ia berhasil kabur. Kisahnya dimulai ketika ia diwawancara oleh Koran Belgia La Libre Belgique pada 2015 lalu dan BBC pada 2016. Murad pun menjadi klien pengacara hak asasi manusia Amal Clooney. 
 
"Saya tidak mencari simpati, saya ingin menerjemahkan perasaan ini di aksi nyata," kata Murad. 
 
Murad berbagi hadiah Nobel 1 miliar dolar AS dengan Denis Mukwege. Mukwege seorang dokter yang mendirikan rumah sakit untuk para perempuan korban pemerkosaan selama perang di negaranya.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA