Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Rouhani: AS Ingin Mengalahkan Iran, Tapi Gagal

Kamis 07 Mar 2019 11:48 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Presiden Iran Hassan Rouhani

Presiden Iran Hassan Rouhani

Foto: Iranian Presidency Office via AP
Upaya AS menjalin hubungan diplomatik dengan Iran seperti pra-1979 tak realistis.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Upaya AS untuk membangun hubungan diplomatik dengan Iran seperti yang ada sebelum 1979 "tidak realistis". Demikin ditegaskan Presiden Iran Hassan Rouhani pada Rabu (6/3).

Rouhani mengeluarkan pernyataan tersebut dalam satu upacara peresmian jalan-kereta baru di Kota Lahijan di Iran Utara.

"AS berharap bisa mengalahkan Iran tahun ini," demikian isi pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Rouhani seperti dilansir Anadolu Agency. "Tapi rakyat telah berhasil bangkit melawan sanksi (AS," ia menambahkan.

Menurut Rouhani,  AS ingin menyatukan dunia melawan Iran di Warsawa, tapi mereka gagal.  Rouhani merujuk kepada konferensi Timur Tengah yang diinisiasi AS dan diselenggarakan pada Februari di Ibu Kota Polandia. Iran tidak diundang ke pertemuan itu. "Iran akan terus bergerak ke arah demokrasi sebagai negara yang merdeka," ujar Rouhani.

Pada 2017, Presiden AS Donald Trump menarik negaranya dari kesepakatan nuklir bersejarah 2015 antara Iran dan kelompok P5+1 --kelima negara anggota tetap Dewan Keamanan PBB ditambah Jerman.

Tak lama setelah itu, Washington memberlakukan kembali sanksi atas Iran, yang ditujukan ke sektor perbankan dan energi negeri tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA