Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Perusahaan Penjual Karya Seni Aborigin Palsu Didenda

Ahad 30 Jun 2019 09:27 WIB

Red:

abc news

abc news

Sebenarnya lukisan-lukisan Aborigin itu dilukis di Indonesia.

Sebuah perusahaan yang banyak menjual karya-karya seni Aborigin palsu dijatuhi denda 2,3 juta dolar (sekitar Rp 23 miliar) oleh Pengadilan Australia. Pengadilan menemukan perusahaan bernama Birubi Art ini melanggar UU konsumen dan menyesatkan pelanggan dengan cara mempromosikan produknya sebagai seni Aborigin asli.

Padahal, menurut pengadilan, sebenarnya lukisan-lukisan Aborigin itu dilukis di Indonesia. Birubi diketahui telah menjual lebih dari 18.000 bumerang, bulroarer, digeridoos, dan batu pijat selama 2,5 tahun.

Hakim Melissa Perry dalam putusannya mengatakan besarnya denda dimaksudkan untuk mencegah pihak lain meremehkan seni Aborigin yang asli. Direktur National Indigenous Art Fai Peter Cooley mengatakan putusan ini menjadi awal yang baik dalam upaya melindungi industri seni Aborigin dari serbuan produk palsu.

"Para konsumen harus yakin bahwa barang yang mereka beli memang asli dan dibuat oleh orang Aborigin," katanya kepada ABC. Pemalsuan itu, katanya, telah mengurangi nilai seni otentik dan menimbulkan keraguan untuk membeli di kalangan konsumen.

 

Gabrielle Sullivan dari Indigenous Art Code menyebut keputusan pengadilan ini sebagai pencegahan, namun bukan berarti seniman Aborigin akan mendapat perlindungan yang lebih baik.

"Bukannya mau mengecilkan, tapi saya tidak yakin keputusan ini akan mengatasi masalah nyata, yaitu belum adanya perlindungan budaya adat dan kekayaan intelektual," katanya.

Dia mengatakan keputusan ini sebagai kemenangan bagi konsumen. "Ini menyangkut Birubi yang menyesatkan dan menipu dalam kemasan, pelabelan serta penyajian produk mereka. Bukan tentang karya seni palsu atau lisensi yang tidak adil," kata Sullivan.

"Kami menginginkan amandemen UU Konsumen Australia sehingga ada larangan menjual karya seni palsu atau memproduksi produk dengan lisensi yang tidak adil," ujarnya.

Hakim Perry mengatakan perilaku Birubi terbukti menimbulkan kerusakan sosial, ekonomi, dan budaya yang besar bagi komunitas dan seniman Aborigin. Dia mengatakan meskipun perusahaan ini tampaknya tak akan mampu membayar denda sebesar itu, namun efek jeranya yang diharapkan.

"Durasi perbuatan, jumlah outlet di seluruh tanah air, dan jumlah produk yang dijual, jelas bahwa perbuatan itu cukup serius," katanya.

Birubi Art sendiri saat ini sudah dilikuidasi, dan kemungkinan besar tidak dapat membayar denda.

Komisioner Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC) Sarah Court mengatakan perbuatan perusahaan itu sangat serius. "Denda ini mengirimkan pesan kuat kepada siapa pun yang menjual karya seni Aborigin palsu sebagai barang asli," katanya.

"Tindakan Birubi sangat serius. Bukan hanya menyesatkan konsumen, tapi juga menyebabkan kesulitan bagi orang Aborigin Australia."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA