Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Warga Zimbabwe Berkabung Atas Wafatnya Mugabe

Sabtu 07 Sep 2019 19:51 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Robert Mugabe

Robert Mugabe

Foto: AP/Geert Vanden Wijngaert
Presiden Zimbabwe memberikan status pahlawan buat Mugabe.

REPUBLIKA.CO.ID, HARARE -- Rakyat Zimbabwe berkabung atas wafatnya Robert Mugabe, bapak pendiri negara itu, Sabtu (7/9). Namun mereka masih tak tahu mengenai kapan jasadnya akan dibawa pulang dari luar negeri atau dikebumikan.

Mugabe meninggal pada Jumat dalam usia 95 tahun di Singapura, tempat ia memperoleh perawatan medis untuk waktu yang lama.

Ia adalah salah seorang tokoh dalam sejarah Afrika. Mugabe tercatat aktif dalam pergerakan pembebasan nasional di benua itu. Namun  kekuasaannya berakhir setelah memerintah selama 37 tahun ketika digulingkan oleh tentaranya sendiri tahun 2017.

Presiden Emmerson Mnangagwa memberinya status pahlawan nasional dalam pidato yang disampaikan melalui televisi pada Jumat. Sementara ucapan-ucapan belasungkawa berdatangan dari para pemimpin Afrika.

Jasad Mugabe semula diperkirakan akan tiba di Afrika Selatan pada Sabtu pagi sebelum diterbangkan ke Zimbabwe, Tetapi masih belum ada informasi bahwa jasadnya sudah dibawa dari Singapura.

Presiden Mnangagwa mengatakan pada Jumat,Zimbawe akan berkabung hingga Mugabe dimakamkan, tetapi ia tidak mengatakan berapa hari masa berkabung atau kapan pemakamannya akan dilakukan.

Di pinggiran Kota Harare, sebagian besar warga mengatakan pada Sabtu bahwa mereka sedih atas kabar wafatnya Mugabe karena ia adalah tokoh pembebas dari kekuasaan kolonial dan telah membuka akses bagi pendidikan.

"Bahkan sekarang kami punya peternakan, kami pertahankan kawasan-kawasan perkampungan karena dia, sungguh sedih atas kehilangan bapak, kakek kami yang membantu kami belajar dan pergi ke sekolah," ujar Tongai Huni, penjual buah, yang berbicara dalam bahasa setempat Shona.

Sejumlah warga lain marah karena Mugabe membuat ekonomi Zimbabwe morat-marit dengan hiperinflasi dan pengangguran massal.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA