Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

17 Roket Hantam Daerah Dekat Markas Militer AS di Irak

Ahad 10 Nov 2019 15:25 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Dwi Murdaningsih

Kendaraan militer AS tiba di dekat Dahuk, Irak, Senin (21/10). Menteri Pertahanan AS Mark Esper mengatakan pasukan AS ditarik dari Suriah dan tiba di Irak untuk membantu memerangi ISIS.

Kendaraan militer AS tiba di dekat Dahuk, Irak, Senin (21/10). Menteri Pertahanan AS Mark Esper mengatakan pasukan AS ditarik dari Suriah dan tiba di Irak untuk membantu memerangi ISIS.

Foto: AP Photo
Tidak ada klaim tanggung jawab yang mengakui serangan tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD - Satu rentetan yang terdiri dari 17 roket menghantam daerah di dekat pangkalan militer yang menampung pasukan Amerika Serikat (AS) di Irak, Jumat (8/11) waktu setempat. Pernyataan militer Irak mengatakan serangan tersebut tidak menimbulkan cedera atau kerusakan material yang besar.

Sebuah sumber keamanan mengatakan, roket tersebut mendarat di dekat pangkalan militer Qayyara. Namun sumber itu tidak mengatakan siapa yang diyakini telah melancarkan serangan tersebut. Hinggak kini, tidak ada klaim tanggung jawab yang mengakui serangan tersebut.

Dilansir Press TV, AS menginvasi Irak pada 2003 dalam operasi berbasis perang melawan terorisme. Sejak saat itu, gelombang aksi kekerasan terus terjadi di negara tersebut di tengah sentimen anti Amerika.
 
Operasi militer AS di Irak diperbaharui pada 2014, dengan tujuan  menghancurkan kelompok militan Islamic State (ISIS). Qayyarah kemudian berhasil direbut kembali oleh Pemerintah Irak dari ISIS pada 2016.

Baca Juga

Perebutan terjadi saat pasukan Irak bergerak menuju Mosul, kota yang saat itu disebut-sebut sebagai markas besar kekuasaan ISIS. Satu tahun setelahnya, Pemerintah Irak mengklaim telah berhasil membasmi ISIS.

Serangan roket di Qayyarah ini terjadi di tengah gelombang protes yang telah melanda Irak sejak awal Oktober lalu. Gelombang unjuk rasa di Irak dimulai dari ketidakpuasan warga terhadap kurangnya lapangan pekerjaan, layanan publik yang buruk dan maraknya korupsi di pemerintahan. Namun aksi protes ini berkembang menjadi penentangan terhadap sistem perpolitikan di Irak.
 
Awal November, ratusan ribu demonstran anti pemerintah berkumpul di Lapangan Tahrir di Baghdad. Aksi protes itu disebut sebagai yang terbesar sejak Oktober. Sambil mengibarkan bendera nasional, banyak pengunjuk rasa mendesak agar Pemerintah Irak mengundurkan diri dan parlemennya dibubarkan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA