Ahad 06 Nov 2022 04:47 WIB

Polusi Udara Di India Semakin Parah, Pelajar Dipulangkan

Petani di India utara membakar ladang mereka pada awal musim dingin.

Rep: Mabruroh/ Red: Nidia Zuraya
Orang-orang berolahraga saat lapisan kabut asap tebal menyelimuti kota di Rajpath, di New Delhi, India, 03 November 2022. Kualitas udara Delhi dan Kawasan Ibu Kota Nasional tergelincir ke dalam kategori
Foto: EPA-EFE/RAJAT GUPTA
Orang-orang berolahraga saat lapisan kabut asap tebal menyelimuti kota di Rajpath, di New Delhi, India, 03 November 2022. Kualitas udara Delhi dan Kawasan Ibu Kota Nasional tergelincir ke dalam kategori

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI — Pemerintah India pada hari Jumat (4/11/2022) mengumumkan lebih banyak pembatasan, termasuk penutupan sekolah dasar, karena polusi udara di ibu kota India yang mencapai tingkat yang mengkhawatirkan.

Menurut data dari Sistem Peramalan dan Penelitian Cuaca Kualitas Udara (SAFAR) yang dikelola pemerintah India, tingkat kualitas udara keseluruhan Delhi pada Jumat malam berada dalam 'kategori parah.'

Baca Juga

Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal mengatakan bahwa kegiatan di luar ruangan untuk siswa di atas kelas lima sekarang akan tetap ditangguhkan dan memperingatkan bahwa langkah-langkah seperti membatasi kendaraan di jalan juga akan dipertimbangkan.

Karena kota dan daerah sekitarnya tetap diliputi oleh lapisan kabut asap yang tebal, pihak berwenang dalam beberapa hari terakhir telah mengumumkan langkah-langkah seperti menghentikan pekerjaan konstruksi, tetapi itu tidak banyak membantu.

"Ini bukan masalah Delhi saja. Ini masalah seluruh India utara," kata Kejriwal, yang mengepalai Partai Aam Aadmi (AAP) dilansir dari Anadolu Agency, Ahad (6/11/2022).

Menteri utama mengatakan bahwa di negara tetangga Punjab, juga diperintah oleh AAP, pemerintah telah mengambil sejumlah langkah untuk mengendalikan pembakaran jerami oleh petani. Pembakaran tunggul telah dianggap sebagai faktor penyebab utama polusi udara.

Petani di India utara membakar ladang mereka pada awal musim dingin untuk membersihkan tunggul tanaman dari sawah yang dipanen. "Lebih banyak langkah akan diambil sehingga kejadian pembakaran tunggul berkurang tahun depan," katanya.

Menteri Lingkungan Delhi Gopal Rai juga mengatakan bahwa kantor-kantor pemerintah di ibukota akan beroperasi pada kapasitas 50 persen. Di kota tetangga Noida, pemerintah telah memerintahkan sekolah untuk mengadakan kelas online untuk siswa hingga kelas delapan.

Rai mencantumkan langkah-langkah yang diambil untuk mengurangi polusi, termasuk penggunaan bus ramah lingkungan baru dan membentuk 33 tim untuk memantau polusi industri. Polusi udara telah menjadi masalah yang terus-menerus di New Delhi selama beberapa tahun terakhir dan kota ini sering digolongkan sebagai ibu kota paling tercemar di dunia.

Masalah ini terutama diperparah di musim dingin dari November hingga Januari ketika petani di daerah terdekat membakar tunggul tanaman dan menambah emisi pembangkit listrik tenaga batu bara dan unit industri di sekitar kota.

Menurut Greenpeace, sebuah kelompok lingkungan global, Laporan Kualitas Udara Dunia 2021 untuk tahun keempat berturut-turut menemukan New Delhi sebagai ibu kota paling tercemar di Dunia.

Pengamat Lingkungan Prof Ravindra Khaiwal mengatakan emisi dari pembakaran jerami bersama dengan sumber lain di India utara dan kondisi cuaca merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap tingkat polusi udara saat ini.

"Situasi saat ini mengkhawatirkan. Tingkat polusi sudah mencapai kategori parah di Delhi dan sekitarnya juga," katanya. "Yang dibutuhkan saat ini adalah negara bagian mengambil langkah proaktif sehingga tingkat polusi turun,” ungkapnya.

Dia mengatakan bahwa fokusnya juga harus pada pengurangan emisi dari semua sumber seperti knalpot dan non-knalpot kendaraan, pembakaran sampah kota, kegiatan konstruksi, buronan dan emisi industri bersama dengan pembakaran jerami.

Penduduk setempat mengatakan situasi ini berdampak pada kesehatan mereka.

“Saya menderita Covid-19 tahun lalu, dan saya bisa merasakan dengan meningkatnya polusi, ada kesulitan bernafas," Harshit Kumar, seorang warga Delhi

"Ada sensasi terbakar di mata dan pemerintah harus mengambil tindakan drastis untuk membantu rakyat mengakhiri masalah ini,” kata dia.

Menteri Federal India untuk Lingkungan, Hutan dan Perubahan Iklim Bhupender Yadav minggu ini menuduh AAP mengubah Delhi menjadi kamar gas. Dia mengatakan negara bagian Punjab mengalami peningkatan kebakaran pertanian sebesar 19 persen selama tahun 2021.

Kejriwal, bagaimanapun, menyerukan diakhirinya permainan menyalahkan dan saling tuding. “Mari kita hentikan aksi saling menyalahkan. Mari kita cari solusi sebagai sebuah negara," tweetnya pada hari Jumat.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement