Sabtu 04 Feb 2023 13:31 WIB

Penggulingan Ilhan Omar Buntut Dendam Politik

Pemungutan suara dengan hasil 218-211 membuat semua wakil dari Partai Demokrat memilih menentang pencopotan Ilhan Omar dari Komite - Anadolu Agency

Ilhan Omar
Ilhan Omar

REPUBLIKA.CO.ID., WASHINGTON -- Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat (AS) pada Kamis (2/2/2023) memberikan suara untuk mencopot salah satu dari dua wanita Muslim pertama yang terpilih menjadi anggota Parlemen dari kursinya di Komite Urusan Luar Negeri yang berpengaruh.

Pemungutan suara 218-211 membuat semua wakil dari Partai Demokrat memilih menentang pencopotan Ilhan Omar dari Komite. Hampir semua dari 222 anggota Partai Republik memilih untuk mencopot posisinya.

"Bukan kebetulan bahwa anggota Partai Republik menuduh Presiden Kulit Hitam pertama, Barack Obama, sebagai seorang Muslim secara rahasia. Bukan kebetulan bahwa mantan Presiden Donald Trump memimpin gerakan kelahiran yang secara salah mengklaim bahwa dia lahir di Kenya. Karena untuk mereka, dengan salah menyebut presiden kulit hitam pertama dan satu-satunya di Amerika Serikat sebagai seorang Muslim dan seorang imigran Afrika entah bagaimana membuatnya kurang menjadi orang Amerika," kata Omar di DPR menjelang pemungutan suara.

"Yah, saya seorang Muslim. Saya seorang imigran. Dan, yang menarik, dari Afrika. Apakah ada yang terkejut bahwa saya menjadi target? Apakah ada yang terkejut karena saya dianggap tidak layak untuk berbicara tentang kebijakan luar negeri Amerika?" dia bertanya secara retoris.

Upaya Partai Republik untuk menggulingkan Omar datang ketika kepemimpinan kongres partai berusaha membalas dendam atas pencopotan Perwakilan sayap kanan Marjorie Taylor Greene dan Paul Gosar dari komite ketika Demokrat menguasai parlemen.

Greene dan Gosar disingkirkan karena komentar yang menghasut dan dukungan nyata atas kekerasan terhadap Partai Demokrat.

Ketua DPR Kevin McCarthy berjanji untuk membalas jika Partai Republik memenangkan pemilihan awal pada November, meski dengan margin yang lebih sempit dari perkiraan. McCarthy sebelumnya mencopot anggota Demokrat Adam Schiff dan Eric Swalwell dari tugasnya di Komite Intelijen DPR.

Omar menghadapi tuduhan anti-Semitisme pada 2019 atas pernyataan yang dia buat di mana dia mengatakan dukungan beberapa anggota parlemen untuk Israel adalah "semua tentang Benjamins.

Saat itu, mantan Ketua DPR Nancy Pelosi dan seluruh Demokrat mengutuk ucapan tersebut sebelum Omar meminta maaf.

Manuver sukses Partai Republik untuk menyingkirkan Omar mengutip pernyataan tersebut secara khusus, dan menuduh Omar memiliki sikap bias anti-Israel.

"Saya telah duduk di sana dan mendengar perwakilan tersebut benar-benar memuntahkan retorika anti-Amerika juga. Saya berada di ruang komite di mana perwakilan tersebut menyamakan Israel dan Amerika Serikat dengan Hamas dan Taliban, benar-benar tidak dapat diterima untuk anggota komite itu," kata Perwakilan Republik Nicole Malliotakis.

Gedung Putih mengutuk langkah Partai Republik, dengan mengatakan Omar telah meminta maaf atas komentarnya di masa lalu "dan telah vokal mengutuk anti-Semitisme serta menegaskan aliansi kuat kami dan kemitraan mitra penting dengan Israel."

"Ini adalah aksi politik seperti pemecatan yang tidak adil oleh Partai Republik terhadap tokoh Demokrat terkemuka lainnya dari komite-komite utama dalam beberapa pekan terakhir," kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/dpr-as-gelar-voting-gulingkan-wanita-muslim-dari-komite-utama/2805181

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement