Senin 06 Feb 2023 21:12 WIB

Warganet Heboh, Pakar Ini Telah Prediksi Gempa Besar Turki Tiga Hari Lalu

Gempa Turki telah menewaskan lebih dari 1.800 orang.

 Petugas mencari korban di lokasi bangunan yang runtuh setelah gempa  bumi dahsyat di Diyarbakir, tenggara Turki, Senin (6/2/2023).  Menurut US Geological Service, gempa berkekuatan awal 7,8 melanda Turki selatan dekat perbatasan Suriah .
Foto: EPA-EFE/DENIZ TEKIN
Petugas mencari korban di lokasi bangunan yang runtuh setelah gempa bumi dahsyat di Diyarbakir, tenggara Turki, Senin (6/2/2023). Menurut US Geological Service, gempa berkekuatan awal 7,8 melanda Turki selatan dekat perbatasan Suriah .

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Gempa berkekuatan 7,8 M yang mengguncang Turki dan Suriah telah menewaskan lebih dari 1.800 orang. Jumlah korban diperkirakan masih akan terus bertambah mengingat proses pencarian masih terus berlanjut. 

Gempa di sebelah tenggara Turki itu merupakan yang terkuat sejak gempa yang juga berkekuatan 7,8 Skala Richter meluluhlantakkan Provinsi Erzincan pada 1939 dan merenggut 30 ribu nyawa.

Baca Juga

Sejumlah laporan media asing menyebutkan, gempa bumi dahsyat yang melanda Turki ini sering terjadi karena Turki berada jalur gempa yang termasuk paling aktif di dunia, terutama karena adanya dua patahan di Lempeng Anatolia. 

Namun siapa sangka  Frank Hoogerbeets, seorang yang disebut pakar dari SSGEOS, dalam statusnya di Twitter sempat memperkirakan gempa dari pusat gempa saat ini. Ia mengunggahnya pada 3 Februari 2022 lalu. 

"Sooner or later there will be a ~M 7.5 #earthquake in this region (South-Central Turkey, Jordan, Syria, Lebanon). #deprem," tulis Fran Hoogerbets dengan mengunggah peta serta pusat gempanya. 

 

photo
Seorang pakar memprediksi gempa Turki pada 3 Februari 2022 lalu. - (Twitter)

Ada ribuan balasan yang mengomentari statusnya. Salah satunya Serkan Tanyildizi.  "7,4 earthquake from this region 😔"

Kemudian akun netizen Mona menuliskan rasa dukanya buat rakyat Turki dan Suriah.  "They're reporting 7.8 :'( Our thoughts and prayers with the people of Turkiye and Syria ❤️🙏."

Sementara ini pada hari ini, Frank Hoogerbeets menyampaikan rasa dukanya yang mendalam atas gempa hebat tersebut. Ia kembali mengutip pernyataan sebelumnya soal cepat atau lambat gempa akan terjadi di daerah itu. Sama seperti pada 115 dan 225 tahun lalu.  "These earthquakes are always preceded by critical planetary geometry, as we had on 4-5 Feb," tulisnya. 

Hingga kini memang tidak ada bukti nyata bahwa gempa bisa diperkirakan tanggal dan waktunya secara persis. Para ilmuwan selama ini hanya mengetahui potensi gempa yang mungkin terjadi. 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement