Rabu 15 Feb 2023 12:07 WIB

Soal Nuklir, Cina dan Iran Tolak Didikte AS dan Barat

Cina akan selalu siap untuk terus saling mendukung dengan Iran.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, Mengunjungi Presiden Iran Ebrahim Raisi (kiri) berjabat tangan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping sebelum pertemuan mereka di Aula Besar Rakyat di Beijing, Selasa, 14 Februari 2023.
Foto: Yan Yan/Xinhua melalui AP
Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, Mengunjungi Presiden Iran Ebrahim Raisi (kiri) berjabat tangan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping sebelum pertemuan mereka di Aula Besar Rakyat di Beijing, Selasa, 14 Februari 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Presiden Cina Xi Jinping mengadakan pembicaraan dengan Presiden Republik Islam Iran Ebrahim Raeisi yang sedang berkunjung di Beijing pada Selasa (14/2/2023). Dalam pembicaraan intensif para pemimpin dua negara tersebut, kedua negara menyepakati bekerjasama menjadi negara maju, termasuk soal energi nuklir tanpa ingin didikte dan campur tangan AS dan Barat.

Xi menunjukkan bahwa Cina dan Iran menikmati persahabatan tradisional dan hubungan bilateral yang telah bertahan dalam ujian berbagai perubahan internasional. Dalam menghadapi perubahan kompleks dunia saat ini, waktu dan sejarah, antara Cina dan Iran telah saling mendukung. Seperti saat bekerja sama untuk melawan pandemi Covid-19.

Baca Juga

"Dimana saat itu kedua negara telah mengkonsolidasikan rasa saling percaya, posisi yang strategis dan membuat kemajuan yang mantap dalam kerja sama praktis, yang telah memajukan kepentingan bersama. Kemudian dua negara telah menjaga posisi keadilan internasional, dan menulis babak baru dalam persahabatan China-Iran," kata Xi seperti dilansir Xinhua.

Xi menggarisbawahi bahwa Cina sedang memajukan peremajaan bangsa Cina di semua lini melalui jalur Cina menuju modernisasi. Kini negaranya dengan teguh mempromosikan pembangunan dan keterbukaan berkualitas tinggi, dan dengan teguh menegakkan perdamaian dunia dan mempromosikan pembangunan bersama.

"Cina selalu melihat dan mengembangkan hubungannya dengan Iran dari perspektif strategis," kata Xi. Ia mencatat tidak peduli bagaimana situasi internasional dan regional berubah, Cina akan dengan teguh mengembangkan kerja sama yang bersahabat dengan Iran.

"Mendorong pengembangan baru strategi komprehensif Cina-Iran. Kemitraan, dan memainkan peran positif dalam perdamaian dunia dan kemajuan manusia," ujar Xi.

Dia juga menekankan bahwa Cina mendukung Iran dalam menjaga kedaulatan, kemerdekaan, integritas teritorial dan martabat nasionalnya. "Mendukung Iran dalam melawan unilateralisme dan intimidasi, dan menentang kekuatan eksternal yang mencampuri urusan dalam negeri Iran dan merusak keamanan dan stabilitas Iran," terangnya.

Cina, sebut Xi, akan selalu siap untuk terus saling mendukung dengan Iran dalam isu-isu yang menyangkut kepentingan inti masing-masing. Dia mencatat bahwa Cina siap bekerja sama dengan Iran untuk mengimplementasikan rencana kerja sama komprehensif bilateral, memperdalam kerja sama praktis di bidang perdagangan, pertanian, industri dan infrastruktur, serta mengimpor lebih banyak produk pertanian Iran berkualitas tinggi.

"Cina bersedia untuk melanjutkan kerja sama dengan Iran di bawah Inisiatif the Belt and Road untuk mempromosikan konektivitas dan memperluas pertukaran orang-ke-orang," tambah Xi.

Xi mengatakan bahwa menjaga stabilitas di Timur Tengah sangat penting untuk menjaga perdamaian dunia, mendorong pembangunan ekonomi global, dan memastikan pasokan energi yang stabil. Cina menghargai kesediaan Iran untuk secara aktif meningkatkan hubungan dengan tetangganya.

"Kami mendukung negara-negara kawasan dalam menyelesaikan perselisihan melalui dialog dan konsultasi untuk mencapai persahabatan bertetangga yang baik," kata Xi, menyatakan kesiapan China untuk terus memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan perdamaian dan stabilitas kawasan.

Cina bersedia untuk memperkuat komunikasi dan kerja sama dengan Iran pada platform multilateral seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO). Ikut mempraktikkan multilateralisme sejati dan menjaga kepentingan bersama negara-negara berkembang, kata Xi.

Berbicara tentang Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), Xi mengatakan Cina akan terus mengambil bagian yang konstruktif dalam negosiasi untuk melanjutkan kesepakatan nuklir. "Cina akan mendukung Iran dalam menjaga hak dan kepentingannya yang sah, dan bekerja untuk penyelesaian yang cepat dan tepat, terkait isu nuklir Iran," ujar Xi.

Sementara itu, Raeisi mengatakan persahabatan yang telah teruji oleh waktu antara Iran dan Cina menjadi semakin erat seiring berjalannya waktu. Sebagai dua negara besar yang merdeka, hubungan Iran-Cina didasarkan pada semangat saling menghormati, dan mereka adalah mitra strategis yang tulus yang layak untuk saling percaya.

"Komitmen Iran untuk memperdalam dan meningkatkan kemitraan strategis komprehensif Iran-Cina tidak tergoyahkan dan tidak akan terpengaruh oleh perubahan apa pun dalam situasi internasional dan regional," tegas Raisi.

Raisi mengatakan Iran berharap untuk memperkuat pertukaran dengan Cina di semua tingkatan, mengimplementasikan rencana kerja sama komprehensif antara kedua negara. Ikut memperdalam kerja sama praktis di bidang perdagangan dan infrastruktur, antara lain, menyambut baik perusahaan China yang ingin berinvestasi di Iran, dan berharap untuk lebih banyak turis China yang berkunjung ke Iran.

Presiden Iran Raeisi, ikut berterima kasih kepada pihak Cina, karena telah memberikan bantuan berharga kepada Iran dalam memerangi Covid-19, dan menegakkan keadilan pada masalah-masalah seperti negosiasi JCPOA.

"Iran dengan tegas mendukung dan akan secara aktif berpartisipasi dalam Belt and Road Initiative, Global Development Initiative dan Global Security Initiative yang diusulkan oleh China," kata Raeisi.

Memperhatikan bahwa baik Iran dan Cina dengan tegas menentang unilateralisme dan hegemonisme, serta campur tangan eksternal dalam urusan dalam negeri, Raisi mengatakan Iran dengan tegas mendukung Cina dalam menjaga kedaulatan dan integritas teritorialnya.

Raeisi mengatakan Iran bersedia untuk memperkuat komunikasi dengan Cina dalam urusan internasional dan regional, menjaga kerja sama yang baik pada kesempatan multilateral seperti SCO, bersama-sama menjaga keadilan dan keadilan internasional, serta menjaga perdamaian dan keamanan regional dan dunia.

Kedua presiden juga bertukar pandangan tentang isu-isu internasional dan regional yang menjadi perhatian bersama. Usai pembicaraan, Xi dan Raisi bersama-sama menyaksikan penandatanganan sejumlah dokumen kerja sama bilateral di bidang pertanian, perdagangan, pariwisata, perlindungan lingkungan, kesehatan, bantuan bencana, budaya, olahraga, dan bidang lainnya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement