Jumat 05 May 2023 15:03 WIB

Pakaian yang Digunakan Raja Charles III dalam Penobatan

Raja Charles III akan mengenakan berbagai pakaian bersejarah selama penobatannya

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani
Batu penobatan atau Stone of Scone yang selalu hadir dalam momen raja-raja di Inggris dimahkotai selama berabad-abad akhirnya tiba di London pada Sabtu (29/4/2023).
Foto: AP
Batu penobatan atau Stone of Scone yang selalu hadir dalam momen raja-raja di Inggris dimahkotai selama berabad-abad akhirnya tiba di London pada Sabtu (29/4/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, BIRMINGHAM -- Raja Charles III akan mengenakan berbagai pakaian bersejarah selama penobatannya dengan Ratu Camilla di Westminster Abbey di London pada Sabtu (6/5/2023). Pakaian itu melambangkan komitmennya kepada Gereja Inggris dan tahta.

Charles akan mengenakan Colobium Sindonis yang merupakan bahasa Latin untuk kain tunik. Itu melambangkan jubah pendeta yang melambangkan sifat ilahi monarki.

Baca Juga

Kemudian Charles akan mengenakan jubah lengan emas panjang untuk penobatan yang disebut Supertunica. Pakaian ini memiliki berat dua kilogram dan terbuat dari kain emas yang benang sutranya dibungkus dengan potongan tipis emas atau perak.

Sedangkan bagian atas tubuh, Charles akan mengenakan Mantel Kekaisaran. Gaya atasan ini melambangkan sifat ketuhanan kerajaan dan seperti Supertunica, itu juga terbuat dari kain emas.

Selama penobatan yang dilakukan oleh Uskup Agung Canterbury, Charles akan dimahkotai dengan Mahkota St Edward. Sementara Ratu Camilla akan mengenakan versi modifikasi dari mahkota Ratu Mary yang dibuat pada 1911.

Mahkota St Edward berusia 400 tahun dan beratnya dua kilogram. Benda ini terbuat dari emas dan batu mulia dan seorang raja hanya bisa memakainya sekali seumur hidup. Charles juga akan diberikan Orb dan Tongkat Penguasa yang mewakili otoritas agama dan moral raja.

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement