Senin 07 Aug 2023 03:36 WIB

PBB Tutup Kantor HAM di Uganda

Uganda menolak memperpanjang kesepakatan agar kantor itu terus beroperasi di sana.

Rep: Rizky Jaramaya / Red: Friska Yolandha
Presiden Uganda Yoweri Museveni berbicara dengan Presiden Serbia Aleksandar Vucic di Istana Serbia di Beograd, Serbia, Minggu, 30 Juli 2023. Museveni berada di Serbia untuk kunjungan resmi selama tiga hari.
Foto: AP Photo/Darko Vojinovic
Presiden Uganda Yoweri Museveni berbicara dengan Presiden Serbia Aleksandar Vucic di Istana Serbia di Beograd, Serbia, Minggu, 30 Juli 2023. Museveni berada di Serbia untuk kunjungan resmi selama tiga hari.

REPUBLIKA.CO.ID, KAMPALA -- PBB menutup kantor hak asasi manusia (HAM) di Uganda akhir pekan ini. Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Volker Turk mengatakan kantor cabang di Kampala berhenti beroperasi pada Sabtu (5/8/2023), setelah Uganda menolak memperpanjang kesepakatan agar kantor itu terus beroperasi di negara tersebut.

Turk menyuarakan penyesalan atas penutupan kantor HAM PBB setelah 18 tahun beroperasi. Turk mengatakan, selama beroperasi di Uganda kantor tersebut dapat bekerja sama dengan masyarakat sipil, orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat di Uganda, serta terlibat dengan lembaga negara untuk promosi dan perlindungan hak asasi manusia semua orang Uganda.

Baca Juga

Turk meminta Pemerintah Uganda untuk melindungi para pembela hak asasi manusia dan jurnalis di negara Afrika Timur itu. Dia menyatakan keprihatinan bahwa sebagian besar dari 54 organisasi non-pemerintah yang ditangguhkan oleh pihak berwenang dua tahun lalu belum melanjutkan aktivitasnya. Turk juga menyoroti kurangnya dana oleh Kampala untuk Komisi Hak Asasi Manusia Uganda dan meminta pemerintah menyediakan sumber daya yang cukup untuk operasi yang efektif.

"Mitra lama kami (komisi) dalam perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia di negara ini secara kronis kekurangan dana dan kekurangan staf, dan laporan campur tangan politik dalam mandatnya merusak legitimasi, kemandirian, dan ketidakberpihakannya," katanya Turk, dilaporkan Anadolu Agency.

Penutupan kantor HAM PBB terjadi saat Uganda menghadapi tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, terutama terhadap politisi dan pendukung oposisi. Pada Februari, Pemerintah Uganda memutuskan untuk mengakhiri Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia di Uganda. Para pembela hak asasi manusia mengutuk tindakan tersebut.

Pada Mei lalu, Presiden Uganda, Yoweri Museveni menandatangani salah satu undang-undang anti-LGBT terberat di dunia, yang mencakup hukuman mati untuk homoseksual. Hubungan sesama jenis di Uganda adalah ilegal, seperti di lebih dari 30 negara Afrika.

Undang-undang tersebut menetapkan hukuman mati bagi pelanggan yang melawan hukum dan penularan penyakit mematikan seperti HIV/AIDS melalui hubungan sesama jenis. Undang-undang ini juga memutuskan hukuman penjara 20 tahun bagi mereka yang mempromosikan homoseksualitas. Undang-undang anti-gay yang keras ini menuai kecaman dari Barat dan aktivis hak asasi manusia (HAM) Uganda.

Museveni menandatangani undang-undang itu dengan pena emas di mejanya. Museveni menyebut homoseksualitas sebagai penyimpangan dan mendesak anggota parlemen untuk melawan tekanan imperialis. Sebuah organisasi lokal, Forum Kesadaran dan Promosi Hak Asasi Manusia, serta 10 orang lainnya kemudian mengajukan gugatan terhadap undang-undang tersebut ke mahkamah konstitusi.

Museveni telah mengirimkan rancangan undang-undang (RUU) disahkan pada Maret lalu ke parlemen. Sponsor RUU itu, Asuman Basalirwa, mengatakan kepada wartawan bahwa visa AS ketua parlemen Anita Among dibatalkan setelah undang-undang itu ditandatangani. 

Dalam pernyataan bersama, program unggulan HIV/AIDS AS PEPFAR, Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria, dan Program Gabungan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk HIV/AIDS (UNAIDS) mengatakan, undang-undang itu menempatkan perjuangan anti-HIV di Uganda dalam bahaya besar. Sementara Kepala Eksekutif Open For Business, sebuah koalisi perusahaan yang mencakup Google dan Microsoft, Dominic Arnall mengatakan, grup tersebut sangat kecewa dan undang-undang itu bertentangan dengan kepentingan ekonomi Uganda.

Langkah Uganda dapat mendorong....

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement