Selasa 12 Sep 2023 13:59 WIB

AS Pertimbangkan Kirim Rudal Jarak Jauh yang Dilengkapi Bom Kluster

AS pertimbangkan kirim Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat (ATACMS)

Rep: Amri Amrullah / Red: Esthi Maharani
Ukraina menerima bom tandan dari Amerika Serikat. Rusia pun mengatakan bisa menggunakan senjata yang sama jika Ukraina menggunakan bom tandan
Foto: AP
Ukraina menerima bom tandan dari Amerika Serikat. Rusia pun mengatakan bisa menggunakan senjata yang sama jika Ukraina menggunakan bom tandan

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintahan Presiden AS, Joe Biden hampir menyetujui pengiriman rudal jarak jauh yang dilengkapi dengan bom kluster ke Ukraina. Jika hal ini dilakukan, Kiev akan memiliki kemampuan menghancurkan lawan yang signifikan, menurut empat pejabat AS.

Setelah melihat keberhasilan amunisi bom kluster yang dikirimkan dalam peluru artileri 155 mm dalam beberapa bulan terakhir, AS sedang mempertimbangkan untuk mengirim salah satu atau kedua Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat (ATACMS) yang dapat terbang hingga 190 mil (306 km). 

"Atau juga dikenal rudal Sistem Roket Peluncur Berganda (GMLRS) yang dipandu dengan jarak tempuh 45 mil yang dikemas dengan bom tandan," demikian ungkap tiga pejabat AS, dilansir Reuters, Selasa (12/9/2023).

Jika disetujui, salah satu opsi akan tersedia untuk pengiriman cepat ke Kiev. Ukraina saat ini dilengkapi dengan artileri 155 mm dengan jangkauan maksimum 18 mil yang dapat membawa hingga 48 bom. 

Senjata ATACMS yang sedang dipertimbangkan akan mendorong sekitar 300 bom atau lebih. Sistem roket GMLRS, versi yang telah dimiliki Ukraina selama berbulan-bulan di gudang senjatanya, akan mampu menyebarkan hingga 404 amunisi kluster.

"Dengan dorongan Ukraina melawan pasukan Rusia yang menunjukkan tanda-tanda kemajuan, pemerintah AS ingin meningkatkan militer Ukraina pada saat yang penting," kata dua sumber tersebut.

Namun Gedung Putih menolak untuk mengomentari laporan Reuters tersebut. Keputusan untuk mengirim ATACMS atau GMLRS, atau keduanya, belum final dan masih bisa gagal, kata keempat sumber tersebut. 

Pemerintahan Biden telah berbulan-bulan bergelut dengan keputusan mengenai ATACMS, karena khawatir pengirimannya akan dianggap sebagai langkah yang terlalu agresif terhadap Rusia. ATACMS dirancang untuk "serangan mendalam terhadap pasukan eselon dua musuh," kata situs web Angkatan Darat AS. 

Alutsista ini dapat digunakan untuk menyerang pusat komando dan kontrol, pertahanan udara, dan lokasi logistik yang berada jauh di belakang garis depan. Kiev telah berulang kali meminta kepada pemerintahan Biden agar ATACMS membantu menyerang dan mengacaukan jalur pasokan, pangkalan udara, dan jaringan kereta api di wilayah yang diduduki Rusia.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan bahwa ia dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah mendiskusikan penyediaan rudal jarak jauh oleh AS dan ia berharap akan ada keputusan yang positif.

"Sekaranglah saatnya," kata salah satu pejabat AS ketika pasukan Ukraina berusaha menembus garis pertahanan Rusia di sebelah selatan kota Orikhiv dalam upaya untuk memecah belah pasukan Rusia dan membuat jalur suplai utamanya terancam. 

"ATACMS atau GMLRS dengan kemampuan ini tidak hanya akan meningkatkan moral Ukraina tetapi juga memberikan pukulan taktis yang dibutuhkan dalam pertempuran," kata pejabat itu.

Rencana AS adalah untuk memasukkan senjata yang dilengkapi granat dalam penarikan yang akan datang dari persediaan amunisi AS, menurut empat pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama mereka. Keempatnya memahami informasi ini sangat sensitif dari rencana perang Ukraina-Rusia.

Saat ini Ukraina hanya memiliki satu amunisi klaster yang disediakan AS, yaitu peluru 155 mm yang diumumkan pada bulan Juli. Senjata baru ini akan menambah peluru GMLRS jarak 45 mil yang dimiliki Ukraina saat ini, sebuah versi yang dapat melontarkan lebih dari 100.000 fragmen tungsten tajam, tetapi bukan bom.

ATACMS ada beberapa versi....

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement