Jumat 15 Sep 2023 17:39 WIB

5 Warga Palestina Tewas Akibat Ledakan di Gaza

Tentara Israel membantah terlibat dalam ledakan

Rep: Amri Amrullah / Red: Esthi Maharani
 Asap dan api mengepul dari ledakan yang disebabkan oleh serangan udara Israel di Kota Gaza, Jumat dini hari (7/4//2023). Militer Israel menyerang sasaran di Jalur Gaza Jumat pagi, mendorong wilayah itu lebih dekat ke arah kebakaran yang lebih luas setelah seharian tembakan roket di sepanjang perbatasan utara dan selatan negara itu setelah dua hari kerusuhan di tempat suci paling sensitif di Yerusalem.
Foto: AP Photo/Adel Hana
Asap dan api mengepul dari ledakan yang disebabkan oleh serangan udara Israel di Kota Gaza, Jumat dini hari (7/4//2023). Militer Israel menyerang sasaran di Jalur Gaza Jumat pagi, mendorong wilayah itu lebih dekat ke arah kebakaran yang lebih luas setelah seharian tembakan roket di sepanjang perbatasan utara dan selatan negara itu setelah dua hari kerusuhan di tempat suci paling sensitif di Yerusalem.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA CITY -- Sedikitnya lima warga Palestina tewas dan lebih dari 20 orang lainnya terluka pada Rabu (13/9/2023), dalam sebuah ledakan di dekat pagar pemisah di sepanjang perbatasan Israel dengan Gaza, kata para pejabat kesehatan Palestina. Penyebab ledakan tidak segera diketahui.

Ledakan itu terjadi selama demonstrasi di sepanjang perbatasan yang menandai peringatan penarikan Israel dari Jalur Gaza pada 2005. Acara di perbatasan timur Gaza itu diselenggarakan oleh Hamas, kelompok militan Islam yang telah memerintah wilayah pesisir itu sejak 2007. 

Baca Juga

Tentara Israel membantah terlibat. Mereka justru mengatakan bahwa para demonstran sendiri yang mencoba melemparkan bom melewati pagar ketika alat tersebut meledak sebelum waktunya. 

Militer Israel merilis rekaman udara yang menunjukkan ledakan di sepanjang pagar pembatas. Puing-puing beterbangan ke udara, dan beberapa orang terlihat melarikan diri.

Para pengunjuk rasa yang mengacungkan bendera Palestina telah membakar ban di sepanjang pagar pemisah untuk merayakan ulang tahun penarikan Israel. Suhail al-Hindi, seorang pemimpin Hamas, memuji berakhirnya apa yang ia gambarkan sebagai "pendudukan Israel yang kejam."

Demonstrasi berubah menjadi kekerasan sebelum ledakan mematikan. Tentara Israel mengklaim para demonstran mungkin berusaha melemparkan granat dan bahan peledak lainnya ke seberang perbatasan, sementara tentara membalas dengan gas air mata. Beberapa dari mereka, sekitar 25 orang yang terluka masih berada dalam kondisi serius.

Hamas mengambil alih kendali Gaza dari Otoritas Palestina yang diakui secara internasional pada tahun 2007, setahun setelah memenangkan pemilihan parlemen.

Israel dan Mesir telah mempertahankan blokade yang melumpuhkan di wilayah tersebut sejak pengambilalihan Hamas, dalam sebuah langkah yang menurut Israel diperlukan untuk mencegah Hamas mempersenjatai diri. Blokade, yang membatasi pergerakan barang dan orang yang masuk dan keluar dari Gaza, telah menghancurkan ekonomi lokal.

sumber : AP
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement