Kamis 16 Nov 2023 12:26 WIB

Bertemu Biden, Xi Jinping Minta Agar AS tidak Provokatif dan Lewati Batas

Xi Jinping meminta agar AS jadi negara yang mampu menahan diri dan tidak gegabah

Presiden Cina, Xi Jinping meminta agar Presiden Amerika Serikat, Joe Biden dapat mewujudkan negara yang mampu menahan diri dan tidak bertindak gegabah.
Foto: AP Photo/Alex Brandon
Presiden Cina, Xi Jinping meminta agar Presiden Amerika Serikat, Joe Biden dapat mewujudkan negara yang mampu menahan diri dan tidak bertindak gegabah.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING - Presiden Cina, Xi Jinping, meminta agar Presiden Amerika Serikat Joe Biden dapat mewujudkan negara yang mampu menahan diri dan tidak bertindak gegabah.

"Penting bagi Cina dan Amerika Serikat untuk saling menghargai prinsip dan garis batas satu sama lain serta menahan diri untuk tidak bertindak gegabah, bersikap provokatif, dan melewati batas," kata Presiden Xi Jinping seperti dalam keterangan tertulis dari Kementerian Luar Negeri Cina yang diterima di Beijing, Kamis (16/11/2023).

Baca Juga

Presiden Cina Xi Jinping bertemu dengan Presiden AS Joe Biden pada Rabu (15/11) waktu setempat di Filoli Estate, San Francisco, AS, pada sela-sela Konferensi Tingkat Tinggi Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (KTT APEC).

"Perbedaan pendapat tidak boleh menjadi jurang pemisah yang memisahkan kedua negara. Sebaliknya, kedua belah pihak harus mencari cara untuk membangun jembatan yang membantu Cina dan AS berjalan beriringan," ujar Presiden Xi.

Presiden Xi meminta agar lebih banyak komunikasi, berdialog dan konsultasi, serta sikap tenang menangani berbagai perbedaan dan situasi yang terjadi.

"Cina dan Amerika Serikat mempunyai kepentingan yang sama dalam berbagai bidang, termasuk bidang tradisional seperti ekonomi, perdagangan dan pertanian, serta bidang-bidang yang sedang berkembang seperti masalah perubahan iklim dan kecerdasan buatan (AI)," ujar Presiden Xi.

Untuk itu, ujar dia, penting sekali dalam menggunakan sepenuhnya mekanisme baru dalam politik luar negeri, ekonomi, keuangan, perdagangan, pertanian dan bidang lainnya dan didukung dengan kerja sama di bidang lain seperti pemberantasan narkotika, peradilan dan penegakan hukum, AI, maupun ilmu pengetahuan dan teknologi.

"Baik Cina maupun AS juga sama-sama memikul tanggung jawab sebagai negara besar. Permasalahan yang dihadapi masyarakat di muka bumi tidak dapat diselesaikan tanpa kerja sama antarnegara-negara besar," ujar Presiden Xi.

Cina dan AS, kata Presiden Xi, harus memberi contoh dengan meningkatkan koordinasi dan kerja sama dalam isu-isu internasional dan regional, serta menyediakan barang publik.

"Bersama-sama kedua negara perlu mendorong people to people exchanges dengan menambah penerbangan langsung, memajukan kerja sama pariwisata, memperluas pertukaran antarprovinsi, memperkuat kerja sama pendidikan serta mendukung interaksi dan komunikasi yang lebih besar di antarmasyarakat," kata Presiden Xi.

Pertemuan kedua pemimpin di San Fransisco tersebut berselang setahun dari pertemuan keduanya pada sela-sela KTT G20 di Bali, Indonesia pada 14 November 2022.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement