Jumat , 06 October 2017, 14:11 WIB

Penjudi Paddock dan Upaya Mengaitkannya dengan Islam

Red: Teguh Firmansyah
John Raoux/AP
Eric Paddock menunjukan foto dirinya (kiri) dan kakak laki-lakinya  Stephen Paddock, (kanan) pelaku penembakan massal di Las Vegas, Nevada AS, Selasa (3/10).
Eric Paddock menunjukan foto dirinya (kiri) dan kakak laki-lakinya Stephen Paddock, (kanan) pelaku penembakan massal di Las Vegas, Nevada AS, Selasa (3/10).

REPUBLIKA.CO.ID, LAS VEGAS -- Upaya untuk mengaitkan Islam  dalam insiden penembakan Las Vegas terus terjadi. Dalam situs yang disebut-sebut milik ISIS, Al-Naba, disebutkan kembali Stephen Paddock telah menjadi mualaf sebelumn melakukan aksi tembakan membabi buta di Las Vegas yang menewaskan 58 orang.

Di situs itu, Paddock yang diklaim memiliki nama Abu Abdul Barr al-Marriki telah masuk Islam enam bulan lalu.  "Tentara khalifah yang menyerang acara konser dengan 22 ribu pengunjung d Vegas menyebabakar 60 orang tewas dan 600 terluka," tulis Al-Naba seperti dikutip Newsweek, Jumat (6/10).

"Saudara Abu Abdul Bar menempatkan dirinya di ruangan lantai 32 hotel, ia melihat konser dari atas dan melancarkan tembakan terus menerus dengan menggunakan 23 senjata dan lebih dari 2.000 peluru dan mati, semoga Tuhan menerimanya, setelah kehabisan peluru."

FBI dan beragam otoritas di AS telah membantah klaim tersebut. FBI tak memiliki catatan Paddock memiliki hubungan dengan gerakan radikal internasional. Menurut catatan, Paddock merupakan orang yang hobi berjudi.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada kantor berita Reuters, ada alasan untuk percaya Paddock memiliki sejarah masalah psikologis.  Saudara laki-laki tersangka, Eric Paddock, mengatakan kepada wartawan, ayah mereka, Patrick Benjamin Paddock, adalah perampok bank yang dulunya ada di daftar paling dicari FBI dan pernah melarikan diri dari penjara.

Sayangnya, Presiden Donald Trump enggan menyebut pelaku sebagai teroris, meskipun korban tewas mencapai 59 orang. Sejumlah pejabat beralasan, pelaku bukan teroris karena tidak memiliki motif ideologi atau politik tertentu. Hal ini tentu akan berbeda jika pelaku adalah seorang Muslim.

Berita Terkait