Senin 02 Jan 2023 14:15 WIB

Lula Sebut Pemerintahan Bolsonaro akan Diminta Pertanggungjawaban

Lula janji cabut keputusan-keputusan Bolsonaro yang dinilai sebagai tindakan kriminal

Luiz Inacio Lula da Silva berjanji bahwa anggota pemerintahan Jair Bolsonaro akan dimintai pertanggungjawaban.
Foto: AP/Andre Penner
Luiz Inacio Lula da Silva berjanji bahwa anggota pemerintahan Jair Bolsonaro akan dimintai pertanggungjawaban.

REPUBLIKA.CO.ID, BRASILIA -- Luiz Inacio Lula da Silva dari Brasil dilantik sebagai presiden pada Ahad (1/1/2023). Dalam pidato pertama, dia menyatakan optimisme tentang rencana untuk membangun kembali negara itu sambil berjanji bahwa anggota pemerintahan Jair Bolsonaro akan dimintai pertanggungjawaban.

"Pesan kami ke Brasil adalah salah satu harapan dan rekonstruksi,” kata Lula dalam pidatonya di Majelis Rendah Kongres setelah menandatangani dokumen yang secara resmi mengangkatnya sebagai presiden.

Baca Juga

Lula menjabat untuk ketiga kalinya setelah menggagalkan upaya terpilih kembali pejawat sayap kanan Bolsonaro. Kembalinya dia ke tampuk kekuasaan menandai puncak kemarahan lawan politiknya di negara yang sangat terpolarisasi.

“Bangunan besar hak, kedaulatan, dan pembangunan yang dibangun bangsa ini telah dihancurkan secara sistematis dalam beberapa tahun terakhir. Untuk mendirikan kembali bangunan ini, kami akan mengarahkan semua upaya kami," ujarnya.

Lapangan terbuka utama Brasilia menjadi tempat pesta berlangsung. Puluhan ribu pendukung berbaju merah Partai Buruh Lula bersorak setelah dia dilantik. Mereka merayakan ketika presiden mengatakan akan mengirim laporan tentang pemerintahan sebelumnya kepada semua anggota parlemen dan otoritas kehakiman.

Lula berjanji mencabut keputusan-keputusan Bolsonaro yang dinilai sebagai tindakan kriminal. Dia memberi sorotan terhadap pelonggaran pengaturan senjata dan meminta pertanggungjawaban pemerintahan sebelumnya atas penyangkalannya dalam menghadapi Covid-19.

“Kami tidak membawa semangat balas dendam terhadap mereka yang berusaha menaklukkan bangsa dengan desain pribadi dan ideologis mereka, tetapi kami akan memastikan supremasi hukum,” kata Lula tanpa menyebut nama Bolsonaro.

"Mereka yang melakukan kesalahan akan menjawab kesalahan mereka, dengan hak yang luas untuk pembelaan mereka dalam proses hukum yang semestinya," ujarnya.

Sayap kiri mengalahkan Bolsonaro dalam pemungutan suara 30 Oktober dengan selisih kurang dari dua poin persentase. Selama berbulan-bulan, Bolsonaro telah menyebarkan keraguan tentang keabsahan pemungutan suara elektronik Brasil dan para pendukung setianya enggan menerima kekalahan tersebut.

Banyak yang berkumpul di luar barak militer sejak itu, mempertanyakan hasil dan memohon kepada angkatan bersenjata untuk mencegah Lula menjabat. Pendukungnya yang paling keras menggunakan beberapa otoritas dan anggota pemerintahan Lula yang baru diberi label terorisme.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement