Rabu 31 May 2023 13:03 WIB

Kronologi Kerusuhan di Kosovo Sejak Akhir 1990-an

Ketegangan meningkat usai wali kota etnis Albania terpilih di daerah mayoritas Serbia

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani
Kerusuhan di utara Kosovo telah meningkat sejak wali kota etnis Albania menjabat di wilayah mayoritas Serbia. Kekacauan tersebut menyebabkan Amerika Serikat (AS) dan sekutunya menegur Kosovo sejak pekan lalu.
Foto: AP
Kerusuhan di utara Kosovo telah meningkat sejak wali kota etnis Albania menjabat di wilayah mayoritas Serbia. Kekacauan tersebut menyebabkan Amerika Serikat (AS) dan sekutunya menegur Kosovo sejak pekan lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, PRISTINA -- Kerusuhan di utara Kosovo telah meningkat sejak wali kota etnis Albania menjabat di wilayah mayoritas Serbia. Kekacauan tersebut menyebabkan Amerika Serikat (AS) dan sekutunya menegur Kosovo sejak pekan lalu.

Warga Serbia yang menjadi mayoritas di utara Kosovo tidak pernah menerima deklarasi kemerdekaan wilayah itu dari Serbia pada 2008 meski kemerdekaan ini telah diakui oleh negara-negara besar Uni Eropa dan AS.

Baca Juga

Untuk memahami meledaknya kerusuhan tersebut, berikut kronologi perkembangan dan peristiwa utama dalam hubungan Serbia-Kosovo sejak akhir 1990-an.

Februari 1998

Milisi Tentara Pembebasan Kosovo (KLA) melancarkan pemberontakan melawan pemerintahan represif Serbia di provinsi selatannya, yang populasinya 90 persen etnis Albania.

Juni 1999

Setelah kampanye pengeboman aliansi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) selama 78 hari terhadap sasaran militer Serbia, Yugoslavia yang terdiri atas Serbia dan Montenegro menandatangani kesepakatan untuk menarik pasukan dan polisi dari Kosovo.

November 2001

Pemilihan parlemen pertama, diawasi oleh pengawas hak dan keamanan utama Eropa atau OSCE. Tindakan ini mengarah pada pembentukan koalisi pemerintahan semua partai.

Februari 2007

Utusan Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Marti Ahtisaari menyajikan rencana yang didukung AS dan Eropa. Rancangan ini menempatkan status "kemerdekaan yang diawasi", tetapi keberatan Rusia menghalangi persetujuan Dewan Keamanan PBB.

17 Februari 2008

Kosovo yang didukung oleh AS dan sebagian besar negara anggota UE mendeklarasikan kemerdekaan. Puluhan ribu orang Serbia melakukan protes di Beograd dan Kedutaan Besar AS dibakar, menyebabkan satu orang meninggal.

Juni 2008

Peluncuran misi EULEX UE yang diberi mandat untuk menindak korupsi endemik dan kejahatan terorganisasi di Kosovo. Mereka juga melatih pasukan polisi Kosovo dan menyelidiki kasus kejahatan perang yang bermula dari konflik tahun 1990-an.

Februari 2009

Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY) menghukum lima pejabat senior Serbia, termasuk kepala staf militer dan mantan kepala polisi kejahatan perang Kosovo. Mereka diputuskan terlibat dalam pengusiran, deportasi, dan pembunuhan orang Albania Kosovo selama pengeboman NATO 1999.

Juli 2010

Mahkamah Internasional memutuskan dalam sebuah pendapat penasehat, bahwa deklarasi kemerdekaan Kosovo tidak melanggar hukum internasional umum.

September 2012

Pengawasan internasional terhadap demokrasi Kosovo berakhir. Misi EULEX berlanjut, mengingat pelanggaran hukum yang terus-menerus, dikurangi menjadi peran pemantauan dari 2018.

April 2013

Pristina dan Beograd menandatangani kesepakatan yang berkomitmen pada dialog yang dimediasi UE untuk menyelesaikan masalah yang belum terselesaikan. Kosovo setuju untuk memberikan semi-otonomi kepada Serbia Kosovo, sebuah langkah yang terhenti oleh keberatan pengadilan tinggi Kosovo bahwa sebagian darinya tidak konstitusional.

Agustus 2015

Anggota parlemen Kosovo menyetujui pengadilan khusus untuk mengadili kasus kejahatan perang. Karena sensitivitas lokal, termasuk kemungkinan intimidasi saksi, pengadilan terdiri dari hakim internasional dan berbasis di Den Haag di Belanda.

2017

Partai oposisi Albania Kosovo berulang kali melepaskan gas air mata di parlemen dalam kampanye selama berbulan-bulan. Tindakan itu untuk menggagalkan kesepakatan apa pun tentang normalisasi dengan Serbia dan satu lagi dengan Montenegro tentang demarkasi perbatasan.

Desember 2018

Kosovo membentuk angkatan bersenjatanya sendiri, menuai protes dari Beograd.

November 2020

Setelah dia didakwa oleh pengadilan kejahatan perang Kosovo, Presiden Hashim Thaci yang merupakan mantan komandan tertinggi KLA mengundurkan diri dan diekstradisi ke Den Haag untuk diadili.

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement