Senin 10 Jul 2023 13:44 WIB

Perbincangan Putin-Erdogan Harapan Terakhir Perpanjangan Kesepakatan Laut Hitam

Erdogan akan menekan Rusia untuk memperpanjang kesepakatan gandum laut hitam.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
 Presiden Rusia Vladimir Putin, kanan, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.
Foto: ap/Alexandr Demyanchuk/Pool Sputnik Kremlin
Presiden Rusia Vladimir Putin, kanan, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melakukan negosiasi untuk memperpanjang kesepakatan biji-bijian Laut Hitam yang berakhir pekan depan. Menurut laporan kantor berita Rusia RIA, pembicaraan kedua kepala negara ini satu-satunya harapan yang tersisa.

"Praktek kami menunjukkan bahwa negosiasi antara kedua pemimpinlah yang mampu mengubah situasi, tidak terkecuali masa sulit saat ini. Hari ini, ini tetap satu-satunya harapan," kata sumber yang akrab dengan negosiasi seperti dikutip RIA.

Baca Juga

Black Sea Grain Initiative dilakukan Rusia dan Ukraina dengan perantara Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)dan Turki pada Juli 2022. Kesepakatan ini bertujuan untuk mencegah krisis pangan global dengan membiarkan biji-bijian Ukraina yang terperangkap akibat invasi Rusia diekspor dengan aman dari pelabuhan Laut Hitam.

Mengutip sumber tanpa nama tersebut, tidak ada optimisme untuk perpanjangan kesepakatan. Status ini sering kali diulang Moskow dalam beberapa pekan terakhir karena klaim keberatan atas pembatasan ekspornya.

Erdogan mengatakan pekan lalu, akan menekan Rusia untuk memperpanjang kesepakatan biji-bijian yang saat ini akan berakhir pada 17 Juli. Dia ingin memperpanjang setidaknya tiga bulan dan mengumumkan kunjungan Putin pada Agustus.

Tapi, Istana Kremlin mengatakan selama akhir pekan, tidak ada panggilan telepon yang dijadwalkan dan tidak ada kepastian tentang pertemuan kedua pemimpin tersebut. 

Ankara membuat marah Moskow dengan keputusannya pada 8 Juli untuk melepaskan lima komandan unit Kiev yang ditahan selama berminggu-minggu mempertahankan pabrik baja di kota Mariupol, Ukraina. Kremlin mengatakan Turki melanggar perjanjian. 

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement