Jumat 25 Aug 2023 17:42 WIB

Rusia Tuduh Barat tak Siap Penuhi Syarat agar Moskow Kembali ke Kesepakatan Biji-bijian

Rusia keluar dari kesepakatan biji-bijian Laut Hitam.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Rusia keluar dari kesepakatan Perjanjian Koridor Biji-bijian Laut Hitam.
Foto: Tim Infografis Republika.co.id
Rusia keluar dari kesepakatan Perjanjian Koridor Biji-bijian Laut Hitam.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Rusia tidak melihat adanya tanda-tanda bahwa negara Barat siap untuk memenuhi persyaratan Moskow untuk kembali ke kesepakatan biji-bijian, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan kepada wartawan, Kamis (24/8/2023).

"Sejauh ini, kami tidak melihat tanda-tanda seperti itu," katanya, menjawab pertanyaan wartawan.

Baca Juga

Diplomat tertinggi Rusia ini berencana untuk bertemu dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk membahas isu-isu terkait kesepakatan biji-bijian. "Barat hanya meminta kami untuk mendukung proposal lama PBB yang sama, khususnya yang diajukan pada bulan Mei, dan awal Juli dan proposal-proposal ini menurut dia merugikan Rusia.

"Adalah sebagai berikut, jangan menarik persetujuan Anda untuk bagian Ukraina dari paket, biarkan semuanya berjalan seperti apa adanya, kami akan menambahkan beberapa pelabuhan, jumlah inspeksi, sehingga volume ini meningkat secara konstan.."

"Jika Anda melakukan ini, maka kita dapat berbicara tentang menghubungkan kembali Bank Pertanian Rusia Anda ke sistem SWIFT dalam waktu sekitar tiga bulan, dan kami juga akan mulai berbicara dengan perusahaan asuransi dan meyakinkan mereka untuk tidak menaikkan suku bunga; kami akan bernegosiasi agar kapal-kapal dapat memasuki beberapa pelabuhan, "kenang Lavrov.

"Tentu saja, kami tidak dapat menerima semua ini, karena kami telah diberi janji-janji tentang topik khusus ini selama setahun penuh," katanya.

Namun, ia menambahkan bahwa ia berencana untuk bertemu dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, agar keduanya dapat mendiskusikan isu-isu yang berkaitan dengan kesepakatan biji-bijian.

Lavrov juga mengingatkan kembali situasi dengan pupuk Rusia yang diblokir di pelabuhan-pelabuhan Uni Eropa, yang sebagian besar masih belum diangkut ke negara-negara yang membutuhkan.

"Perusahaan yang memiliki pupuk-pupuk ini telah mengumumkan bahwa kami memberikannya secara gratis kepada negara-negara berkembang, Presiden Putin secara terbuka meminta Uni Eropa untuk membuka blokir pupuk-pupuk ini, yang sangat penting bagi orang-orang Afrika, yang siap kami kirimkan secara gratis, bahkan dengan biaya sendiri," ujar Lavrov.

Ia mengatakan dalam waktu lebih dari satu tahun sejak Rusia mengumumkan hal ini, tahap pertama sebanyak 20.000 ton dari 260.000 ton, telah dikapalkan dengan susah payah, agar bisa  dikirim ke negara Malawi. "Dan butuh waktu tiga bulan untuk mengirim 34.000 ton ke Kenya," ujarnya.

Sementara, sisa 200.000 ton lainnya terbengkalai. Kondisi itu sesuatu yang tidak terlalu baik untuk kualitas pupuk, terlebih ketika mereka menjadi bobot mati di pelabuhan. 

"Kesepakatan serupa untuk Nigeria sedang diperlambat karena alasan yang tidak kami ketahui. Itulah nilai dari janji-janji Barat, bahkan ketika Anda memberikan sesuatu secara gratis, hanya untuk memberikannya kepada negara-negara yang membutuhkan," Menteri Luar Negeri Rusia menambahkan.

Sebagai penutup, Lavrov mengatakan bahwa Rusia siap untuk melanjutkan paket bantuan tersebut "pada hari dan jam yang sama" ketika Barat memenuhi janji-janjinya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement