Sabtu 14 Oct 2023 18:28 WIB

Partainya Menang Pemilu, Christopher Luxon Akan Jadi PM Selandia Baru Berikutnya

Luxon akan menggantikan Chris Hipkins.

Bendera Selandia Baru
Foto: Annhira.com
Bendera Selandia Baru

REPUBLIKA.CO.ID, AUCKLAND -- Mantan pengusaha Christopher Luxon akan menjadi perdana menteri Selandia Baru berikutnya setelah Partai Nasional yang dipimpinnya memenangkan pemilihan umum (pemilu) pada hari Sabtu (14/10/2023). Partai Nasional, yang merupakan partai oposisi, memperoleh cukup kursi untuk membentuk koalisi dengan sekutu-sekutunya di politik sayap kanan. 

The New Zealand Herald melaporkan bahwa Partai Nasional diproyeksikan memenangkan 51 kursi, Partai Buruh 33 kursi, Partai Hijau 13, UU 12, NZ First 8 dan Te Pāti Māori empat kursi. Hasil penghitungan suara Partai Nasional dan Partai Act, yang merupakan sekutu alami dari sayap kanan, akan menghasilkan koalisi dengan mayoritas di parlemen yang memiliki 121 kursi.

Baca Juga

Luxon tiba dengan tepuk tangan meriah di sebuah acara di Auckland. Di atas panggung, dia ditemani oleh istrinya, Amanda, dan anak-anak mereka, William dan Olivia. Dia mengatakan dia merasa tersanjung dengan kemenangan ini dan tidak sabar untuk segera menjalani pekerjaan barunya. 

Dia berterima kasih kepada orang-orang dari seluruh negeri. “Saya sangat bangga untuk mengatakan bahwa berdasarkan angka-angka malam ini, Partai Nasional akan mampu memimpin pemerintahan berikutnya,” kata Luxon setelah proyeksi kemenangan diumumkan.

“Janji saya kepada Anda adalah bahwa pemerintah kami akan memenuhi kebutuhan setiap warga Selandia Baru.”

Kemenangan ini menandai peningkatan pesat bagi Luxon, yang menjadi anggota parlemen pada tahun 2020 dan kemudian menjadi pemimpin Partai Nasional setahun kemudian. Luxon akan menggantikan Chris Hipkins, yang mengambil alih jabatan perdana menteri setelah Jacinda Ardern mengundurkan diri.

Beberapa janji penting kampanye pemilu Luxon termasuk pemotongan pajak bagi masyarakat berpenghasilan menengah, dan tindakan keras terhadap kejahatan. Salah satu isu utama menjelang pemilu adalah biaya hidup di negara yang sangat terkena dampak perlambatan ekonomi di Cina, mitra dagang terbesarnya, dan perang di Ukraina.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement