Rabu 15 Nov 2023 13:45 WIB

Akhirnya, Kanada Kritik Tajam Israel Soal Pembunuhan Bayi di Gaza

Pembunuhan terhadap bayi, anak-anak, dan perempuan harus dihentikan

Rep: Amri Amrullah/ Red: Esthi Maharani
PM Kanada, Justin Trudeau meminta pembunuhan terhadap bayi, anak-anak, dan perempuan harus dihentikan
Foto: AP Photo/Dr. Marawan Abu Saada
PM Kanada, Justin Trudeau meminta pembunuhan terhadap bayi, anak-anak, dan perempuan harus dihentikan

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada Selasa (14/11/2023) mengatakan, pembunuhan terhadap wanita, anak-anak, bayi di Jalur Gaza yang terkepung harus diakhiri, dalam kritiknya yang paling tajam terhadap Israel sejak perang melawan Hamas meletus lebih dari sebulan yang lalu.

Kanada sebelumnya menyatakan bahwa Israel memiliki hak untuk mempertahankan diri terhadap Hamas, setelah kelompok pejuang militan Palestina itu menyerang Israel selatan bulan lalu. Serangan itu menewaskan 1.200 orang dan menyandera lebih dari 200 warga Israel.

Baca Juga

Namun, seperti halnya Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya, Kanada juga menyatakan keprihatinannya atas meningkatnya jumlah korban tewas di daerah kantong yang dilanda konflik tersebut. Bahkan, ketika saat ini, di mana para pejabat kesehatan Gaza mengatakan bahwa 11.200 orang warga sipil dan anak-anak telah gugur sejak serangan balasan Israel dimulai.

"Saya mendesak pemerintah Israel untuk menahan diri secara maksimal. Dunia sedang menyaksikan, di TV, di media sosial, kita mendengar kesaksian para dokter, anggota keluarga, para penyintas, anak-anak yang kehilangan orang tua mereka," katanya.

"Dunia menyaksikan pembunuhan terhadap perempuan, anak-anak, dan bayi-bayi. Ini harus dihentikan," ujarnya dalam sebuah konferensi pers di provinsi barat British Columbia.

Nyawa 36 bayi di Rumah Sakit Al Shifa di Gaza berada dalam bahaya pada hari Selasa, menurut staf medis di sana. Tim medis di rumah sakit itu, mengatakan tidak ada mekanisme yang jelas untuk memindahkan mereka meskipun ada upaya Israel untuk memasok inkubator untuk evakuasi.

Tiga dari 39 bayi prematur telah meninggal sejak rumah sakit terbesar di Gaza kehabisan bahan bakar pada akhir pekan lalu. Bahan bakar ini diperlukan untuk menyalakan generator yang membuat inkubator khusus bayi prematur ini tetap menyala.

Sayangnya, Trudeau juga enggan menyalahkan kebiadaban Israel, sebagaimana yang ia lakukan kepada Hamas. Dia mengatakan bahwa Hamas harus berhenti menggunakan warga Palestina sebagai perisai manusia dan harus membebaskan semua sanderanya.

Sekitar 350 warga negara Kanada, penduduk tetap dan anggota keluarga telah dievakuasi dari Gaza, tambahnya. Pekan lalu Trudeau menyerukan jeda kemanusiaan yang signifikan dalam konflik tersebut untuk memungkinkan pembebasan semua sandera dan pengiriman bantuan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan warga sipil.

Namun, Israel menolak jeda kemanusiaan panjang itu, hanya memberi waktu empat jam jeda dari gempuran yang sedang dilancarkan di Gaza. Israel juga menolak Permintaan Internasional untuk mengizinkan bantuan ke Gaza melalui wilayahnya.

Penolakan Israel untuk mengizinkan bantuan melalui penyeberangan Kerem Shalom berakar pada keinginannya untuk melepaskan diri dari semua aspek sipil di Gaza, serta ketakutan Netanyahu akan krisis politik. "Kami memahami kekhawatiran Israel, namun kami berusaha mencegah terjadinya bencana kemanusiaan di Gaza," kata seorang diplomat Barat kepada Haaretz.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement