Tuesday, 7 Ramadhan 1439 / 22 May 2018

Tuesday, 7 Ramadhan 1439 / 22 May 2018

Kisah Pasukan Rahasia Australia Dibantu Orang Dayak

Selasa 24 April 2018 11:56 WIB

Red: Nidia Zuraya

 Jack Tredrea (depan kanan) dengan rekan-rekannya di Kalimantan, Mei 1945.

Jack Tredrea (depan kanan) dengan rekan-rekannya di Kalimantan, Mei 1945.

Foto: Supplied: Australian War Memorial
Pasukan rahasia Australia ini pernah menjalankan misi rahasia di Kalimantan Timur

REPUBLIKA.CO.ID, Ketika dokter militer Jack Tredrea terjun payung ke hutan di Kalimantan Timur pada bulan Maret 1945, dia membawa peta, senjata, granat dan pil sianida. "Kami dikirim dengan pil L - L untuk lethal (mematikan)," kata pria berusia 97 tahun itu.

"Jika saya tertangkap oleh Jepang, saya harus menggigitnya dan saya akan mati dalam tiga menit."

Tredrea memasukkan pil ke mulutnya ketika ia jatuh ke wilayah asing di belakang garis musuh; dia meludahkannya tepat sebelum dia menabrak pohon. Dia terjun dengan tujuh anggota lain dari komando elit unit khusus Z dalam misi rahasia untuk mengumpulkan intelijen dan memobilisasi suku lokal sebelum pendudukan pasuka Sekutu akhir tahun itu.

East Borneo map 1944 supplied to Z Special Unit. Photo: Bagian dari peta yang dibawa Jack Tredrea ke Kalimantan, 25 Maret 1945. (Supplied: Australian War Memorial)

Peta sederhana yang digunakan Tredrea selama tujuh bulan di hutan adalah salah satu benda yang dipamerkan di Australian War Memorial (AWM). Pameran "A Matter of Trust: Dayaks & Z Special Unit Operatives in Borneo 1945" yang berlangsung hingga 16 September mengeksplorasi pekerjaan mereka dan hubungan yang mereka kembangkan dengan penduduk pribumi.

Peta berukuran 93cm x 48cm terbuat dari rayon tetapi dikenal sebagai peta "sutra". "Peta dirancang sedemikian rupa sehingga jika basah [tidak berantakan], atau jika dikeluarkan dari saku, tidak luntur dan hancur dan bersuara," kata kurator pameran Robyn van Dyk, kepala pusat penelitian AWM.

"Bagian dari kerja intelijen yang melibatkan unit khusus Z adalah meningkatkan pemetaan.

"Pada sekitar Agustus dan September 1945, kami memiliki lebih banyak ... informasi pada [peta]."

Tredrea dan rekan-rekan operasinya mengandalkan dukungan dari orang-orang Dayak untuk bertahan hidup dan melaksanakan pekerjaan mereka. "Mereka ada di pihak kita," katanya.

"Mereka memberi kami makan, mereka menjaga kami, mereka memberi kami semua informasi yang mereka bisa.

"Orang [lokal] membenci Jepang."

Misi rahasia disimpan selama 30 tahun

Tredrea dan rekan-rekannya berlatih selama setahun di Sydney dan Queensland sebelum dikirim ke Kalimantan. Ko-kurator pameran, profesor ANU Christine Helliwell, mengatakan orang-orang yang direkrut untuk Unit Khusus Z berasal dari latar belakang yang berbeda tetapi memiliki kualitas vital yang sama.

"Mereka adalah kualitas inisiatif, keberanian - seringkali mereka adalah orang-orang yang telah siap untuk melanggar peraturan, cukup berkebalikan dari jenis orang yang sering ditemukan di unit-unit tentara," katanya.

"Mereka memiliki tingkat pengurangan yang sangat tinggi; itu adalah unit yang melakukan pekerjaan sangat berbahaya.

"Tapi salah satu hal yang paling penting adalah mereka semua adalah sukarelawan."

Jack Tredrea, bekas anggota Unit Khusus Z pada Perang Dunia II. Photo: Jack Tredrea melanjutkan pekerjaannya sebagai tukang jahit setelah Perang Dunia II usai. (ABC Radio Canberra: Louise Maher)

Karena sifat rahasia dari misi mereka, para pelaku dilarang berbicara tentang hal itu sampai 30 tahun setelah perang. Tredrea kembali ke kehidupan sipil sebagai suami, ayah, dan penjahit pesanan di Adelaide.

"Fakta bahwa Anda tidak bisa membicarakannya [berarti] Anda bisa tenang, setidaknya saya melakukannya, dan menetapkan pikiran pada apa yang harus Anda lakukan.

"Dan itu berhasil."

Dia telah kembali ke Kalimantan tujuh kali untuk mengunjungi orang-orang yang membantunya.

"Orang-orang luar biasa - tanpa mereka, operasi kami tidak akan pernah berhasil."

Sumber : http://www.abc.net.au/indonesian/2018-04-24/kisah-pasukan-rahasia-australia-dibantu-orang-dayak/9692228
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Dukungan Dana untuk Asian Games 2018

Selasa , 22 May 2018, 20:14 WIB