Ahad , 01 Oktober 2017, 08:40 WIB

Warga Palestina Kutuk Dubes AS untuk Israel

Red: Agus Yulianto
TimesofIsrael
Duta Besar AS untuk Israel David Friedman ini mendapat kutukan warga Palestina atas pembelaannya terhadap permukiman ilegal.
Duta Besar AS untuk Israel David Friedman ini mendapat kutukan warga Palestina atas pembelaannya terhadap permukiman ilegal.

REPUBLIKA.CO.ID, AL QUDS -- Warga Palestina dari semua lapisan masyarakat, mengutuk Duta Besar AS untuk Israel David Friedman atas pembelaannya terhadap permukiman ilegal. Sementara sebuah gerakan perdamaian Amerika-Yahudi menuntut, agar utusan tersebut dipanggil kembali.

Friedman menyebabkan kegemparan setelah mengatakan kepada situs berita Israel Walla bahwa hanya dua persen dari Tepi Barat yang diduduki dan bahwa permukiman adalah bagian dari Israel.

Friedman, seorang simpatisan yang dikenal dengan Israel mengenai permukiman, sebelumnya menimbulkan kontroversi setelah dia menggunakan istilah "dugaan pekerjaan."

Editorial surat kabar harian Palestina Al-Quds pada Jumat mengecam Friedman, seorang pengacara kebangkrutan Amerika, mengubah duta besar pro-Israel. "Pemimpin Palestina memiliki hak untuk menuntut dari pihak AS mengenai posisi yang jelas mengenai pernyataan berbahaya ini jika memang tidak mengadopsi garis ekstremis ini yang diwakili oleh Friedman," kata editorial tersebut.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS menyatakan, bahwa kebijakan luar negeri AS mengenai permukiman "tidak berubah".

Issa Amro, seorang pembela HAM dan aktivis hak asasi manusia terkemuka Palestina yang berbasis di Hebron, Tepi Barat, mengatakan kepada Arab News bahwa duta besar Amerika telah menyesuaikan dirinya dengan ekstremis.

"Ini adalah sebuah deklarasi perang terhadap hak-hak Palestina dan pernyataan ini mencerminkan bias AS dengan ekstremis sayap kanan Israel yang tidak diragukan lagi akan memperjuangkan unsur-unsur ini untuk melanjutkan kebijakan rasis dan diskriminatif mereka," kata Amro, yang juga merupakan pendiri kelompok akar rumput Pemuda Melawan Pemukiman, seperti dilansir Arab News, Ahad (1/10)

Amro, yang melakukan tur ke Washington dan bertemu dengan pejabat tinggi AS, mengatakan, Friedman tidak memenuhi syarat untuk menjadi duta besar AS untuk Israel. "Bagi negara yang mencoba memainkan peran netral dalam mendukung orang, hak asasi manusia dan hukum internasional, pernyataan tersebut mencerminkan seseorang yang tidak memenuhi syarat untuk mewakili administrasi Trump," kata Amro.

Dia pun meminta dunia internasional mengecam dubes AS tersebut. "Nama David Friedman harus ditambahkan ke daftar perusahaan internasional yang menangani permukiman ilegal," kata Amro kepada Arab News.

Hanan Ashrawi, anggota komite eksekutif Liberation Organization (PLO), juga mengecam pernyataan Friedman. "Selain dukungannya yang lama untuk permukiman Israel, dan setelah mengacu pada 'pendudukan yang dituduhkan' atas tanah Palestina, dia memiliki keberanian untuk mempertahankan bahwa Israel hanya menguasai 2 persen Tepi Barat dan bahwa permukiman ilegal yang mengukir, lampiran dan mencuri tanah Palestina adalah bagian dari Israel," kata Ashrawi.

"Pendudukan itu ada. Pemukiman ilegal menurut hukum internasional dan merupakan kejahatan perang. Fakta dan kenyataan ini tidak dipertanyakan," katanya lagi.

Nabil Shaath, seorang pejabat senior Fatah dan penasihat Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mengatakan kepada harian Palestina Al-Ayyam bahwa Friedman tidak tahu tentang geografi dan kebijakan pemerintahnya sendiri. "Friedman benar-benar bias terhadap negara tempat dia didelegasikan. Saya memiliki waktu yang sulit untuk memahami seseorang yang benar-benar tidak tahu tentang diplomasi, posisi Amerika Serikat dan tidak mengetahui geografi, " katanya.