Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Cina Sita Gading Selundupan Hingga Lebih dari 7 Ton

Senin 15 Apr 2019 19:54 WIB

Red: Nur Aini

Seorang polisi berdiri di deretan gading gajah yang disita dari perburuan gelap. (ilustrasi)

Seorang polisi berdiri di deretan gading gajah yang disita dari perburuan gelap. (ilustrasi)

Foto: Reuters/Joseph Okanga
Penyitaan gading di Cina jadi yang terbesar dalam beberapa tahun terakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Pihak berwenang Cina menyita 7,48 ton gading selundupan bulan lalu. Jumlah itu membuat penyitaan terbesar dalam beberapa tahun terakhir, saat Beijing meningkatkan kampanye terhadap perdagangan satwa liar ilegal.

Baca Juga

Penyitaan tersebut terjadi selama operasi memerangi geng kriminal internasional "yang telah lama mengkhususkan diri dalam penyelundupan gading," kata administrasi bea cukai, Senin (15/4).

Cina, importir terbesar di dunia sekaligus pengguna terakhir gading gajah, melarang penjualan gading di negara tersebut sejak 2017. Permintaan gading dari sejumlah negara Asia seperti Cina dan Vietnam, tempat gading disulap menjadi perhiasan dan ornamen. Hal itu menyebabkan lonjakan perburuan liar di seluruh Afrika.

Sejak Januari, Cina telah menyita 8,48 ton gading dan produk yang terbuat dari gading serta lebih dari 500 ton spesies yang terancam punah. Sejumlah kelompok lingkungan mendesak pihak berwenang untuk melakukan lebih banyak penyitaan produk hewan dan menuntut jaringan kriminal satwa liar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA