Sabtu 18 Dec 2021 17:53 WIB

Filipina Kerahkan Militer untuk Cari Korban Topan Rai

Lebih dari 20 orang dilaporkan meninggal akibat Topan Rai Filipina.

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Teguh Firmansyah
 Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Penjaga Pantai Filipina (PCG) menunjukkan pemandangan udara dari sebuah desa yang terkena dampak topan di Surigao Del Norte, Filipina selatan, 17 Desember 2021. Menurut Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC), di sedikitnya enam orang tewas dan hampir 200.000 lainnya yang tinggal di sepanjang jalur Topan Rai dievakuasi.
Foto: EPA-EFE/PHILIPPINE COAST GUARD
Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Penjaga Pantai Filipina (PCG) menunjukkan pemandangan udara dari sebuah desa yang terkena dampak topan di Surigao Del Norte, Filipina selatan, 17 Desember 2021. Menurut Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC), di sedikitnya enam orang tewas dan hampir 200.000 lainnya yang tinggal di sepanjang jalur Topan Rai dievakuasi.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Lebih dari 18 ribu tentara dan personel darurat melakukan pencarian dan penyelamatan gabungan, setelah topan terkuat melanda Filipina. Bencana ini menyebabkan kerusakan parah di wilayah tengah dan selatan.

Pengerahan tim darurat pada Sabtu (18/12) dilakukan ketika jumlah korban tewas akibat Topan Rai naik menjadi 21. Sementara orang-orang di daerah yang terkena dampak meminta bantuan kebutuhan dasar.

Baca Juga

Topan Rai atau yang secara lokal dikenal sebagai Topan Odette, adalah topan super yang menghantam pulau timur Siargao pada Kamis (16/12), dengan kecepatan angin maksimum 195 kilometer per jam. Lebih dari 300 ribu orang terpaksa meninggalkan rumah mereka ketika badai melanda wilayah tengah dan selatan Filipina.

Badai juga telah memutus komunikasi di sejumlah daerah dan merobohkan tiang listrik beton. Juru bicara badan bencana nasional, Mark Timbal mengatakan  telah terjadi kerusakan parah di pulau Siargao serta di kota Surigao di pulau tetangga Mindanao. "Komunikasi masih terputus di Siargao dan Surigao," ujar Timbal, dilansir Aljazirah.

Penjaga Pantai Filipina mengunggah foto di media sosial, yang menunjukkan kehancuran meluas di sekitar kota Surigao. Rekaman udara menunjukkan, petak sawah tergenang air.

Wakil Gubernur Provinsi Dinagat Nilo Demerey mengatakan, badai itu telah menewaskan sedikitnya enam orang di wilayahnya. Dia menggambarkan Topan Odette menerjang sangat kuat. 

"Warga berusaha memperbaiki rumah mereka, karena bahkan pusat evakuasi telah roboh. Mereka tidak bisa mencari perlindungan di tempat lain semuanya hancur. Pulau Siargao, Surigao dan Dinagat mengalami nasib yang sama, kami memohon bantuan,” ujar Demerey.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement