Rabu 23 Aug 2023 20:46 WIB

Badan Pengembangan Luar Angkasa AS akan Bangun 72 Satelit Pelacak Rudal

Tujuh puluh dua satelit bagian dari jaringan Tranche 2 Transport Layer.

Rep: Lintar Satria/ Red: Nidia Zuraya
Ilustrasi Rudal. Badan Pengembangan Antariksa Amerika Serikat (AS) atau SDA akan membangun 72 staelit pelacak rudal.
Foto: Foto : MgRol112
Ilustrasi Rudal. Badan Pengembangan Antariksa Amerika Serikat (AS) atau SDA akan membangun 72 staelit pelacak rudal.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON — Badan Pengembangan Antariksa Amerika Serikat (AS) atau SDA mengumumkan kontrak senilai 1,5 miliar dolar AS kepada Northrop Grumman dan Lockheed Martin untuk membangun dan mengoperasikan 72 satelit. SDA yang berada di bawah naungan Angkatan Luar Angkasa AS sedang membangun jaringan satelit militer di orbit rendah bumi.

Tujuh puluh dua satelit bagian dari jaringan SDA yang dikenal sebagai Tranche 2 Transport Layer. SDA sedang membangun konstelasi besar yang disebut arsitektur ruang angkasa tempur atau proliferated warfighter space architecture.

Baca Juga

Jaringan ini mencakup Transport Layer dari satelit komunikasi yang saling berhubungan dan Tracking Layer dari satelit pendeteksi rudal dan sensor peringatan.

Dikutip dari Space News, Rabu (23/8/2023) SDA mengatakan kontrak Northrop Grumman untuk 36 satelit bernilai sekitar 733 juta dolar AS. Kesepakatan dengan Lockheed Martin juga untuk 36 satelit bernilai 816 juta dolar.

"(Transport Layer Tranche 2) akan menyediakan akses komunikasi global dan menghadirkan konektivitas terenkripsi regional yang persisten untuk mendukung misi di seluruh dunia,” kata SDA.

SDA mengatakan 72 satelit yang dipesan dari Lockheed Martin dan Northrop Grumman adalah bagian “Beta” dari Tranche 2 Transport Layer. Mereka akan ditempatkan di pesawat orbit yang masing-masing terdiri dari 12 satelit, dengan pesawat pertama diproyeksikan diluncurkan pada September 2026.

SDA berencana mengakuisisi 100 satelit “Alpha” tambahan untuk Tranche 2 Transport Laser.

SDA menggunakan model mirip komersial untuk mengakuisisi satelit, secara bertahap menambahkan teknologi baru saat tersedia, berbeda dengan metode tradisional DoD yang mendanai satu akuisisi besar selama bertahun-tahun.

“Kami sekarang secara solid dalam fase pengadaan Tranche 2 dari PWSA [proliferated warfighter space architecture] agar bisa dikirimkan pada  2026,” kata Derek Tournear, direktur SDA.

“Tranche 2 membawa kegigihan global untuk semua kemampuan kami di Tranche 1 dan menambahkan tautan data taktis lanjutan dan misi yang berkembang biak di masa depan.”

Varian Beta dari kendaraan Tranche 2 Transport Layer serupa dengan 126 satelit Transport Layer Tranche 1 yang dipesan SDA tahun lalu dari Northrop Grumman, Lockheed Martin dan York Space.

Kontrak Tranche 2 menjadikan Lockheed Martin dan Northrop Grumman penerima kontrak satelit SDA terbesar.  Pada Februari 2022 , SDA memilih Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan York Space Systems untuk masing-masing memproduksi 42 satelit untuk Tranche 1 Transport Layer. Northrop Grumman pada Juli 2022 juga memenangkan kontrak untuk 14 satelit pelacak rudal untuk Lapisan Pelacakan Tahap 1 SDA.

Hingga saat ini Lockheed Martin telah memenangkan kontrak SDA untuk 88 satelit dan Northrop Grumman telah memenangkan pesanan untuk 92 satelit.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement