Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Mantan Militer Negara Barat Juga Ingin Angkat Senjata Lawan ISIS

Kamis 27 Nov 2014 08:20 WIB

Rep: C60/ Red: Julkifli Marbun

Kelompok bersenjata ISIS.

Kelompok bersenjata ISIS.

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -– Beberapa hari terakhir, puluhan warga Kanada secara sukarela bergabung dengan kelompok penentang Islamic State of Iraq and Syiria (ISIS).

Pendiri kelompok ini, Ian Bradbury mengatakan, lebih 100 orang telah menghubunginya dan menyatakan kesiapan untuk bergabung dengan pasukan Kurdi sejak Jumat lalu. Di saat yang bersamaan, mantan pasukan infanteri Kanada telah meninggalkan Alberta, sebuah Provisi sebelah barat Kanada menuju Irak dan Suriah untuk melawan ISIS.

“Sejauh ini yang sudah pasti adalah warga Kanada,” ujar Bradbury seperti dikutip di laman Daily Online, Rabu (27/11).

Sementara mantan tentara Inggris, Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, Norwegia belum bisa dipastikan keberangkatannya. Namun sejauh ini, dia menyatakan bahwa mereka berniat untuk bergabung dengan pasukan Kurdi.

Bradbury juga merespon kedatangan pensiunan Kopral dari the Princess Patricia’s Canadian Light Infantry, Dillon Hillier yang telah tiba di pangkalan militer Kurdi di Irak Utara. Dillon Hillier berangkat untuk bergabung dengan pasukan Kurdi sejak Maret lalu.

“Saya yakin, di luar sana banyak yang berpikir seperti Dillon,” ujar Bradbury.

Dia mengatakan, separuh dari orang yang mendaftar padanya sedang diseleksi. Sementara yang lainnya tidak memiliki kualifikasi.

Namun untuk bergabung dengannya, Badbury memiliki persyaratan. “Mereka harus pernah mendapatkan pelatihan militer dan penempatan. Serta pernah bertugas di lingkungan konflik sebelumnya, dan terbukti mampu menangani tekanan,” ujar Badbury.

Sembari itu, dia sedang melakukan komunikasi dengan militer Kurdi agar menerima bantuan dari orang asing, terutama dalam hal pengembangan seperti pelatihan dan mentoring.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA