Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Libya Kondisi Genting, Kekuasaan Qadafi Diprediksi Bakal Habis 10 Hari Mendatang

Senin 22 Aug 2011 01:40 WIB

Red: Stevy Maradona

Asap hitam membumbung dan suara tembakan terdengar bersahut-sahutan dari Kota Tripoli sesaat setelah pasukan NTC masuk dari sisi barat kota tersebut.

Asap hitam membumbung dan suara tembakan terdengar bersahut-sahutan dari Kota Tripoli sesaat setelah pasukan NTC masuk dari sisi barat kota tersebut.

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, TRIPOLI--Situasi makin genting menjalar ke ibu kota Libya, Tripoli, menyusul masuknya tentara Dewan Transisi Nasional (NTC) ke kota terbesar di Libya tersebut. Tentara DTN yang disebut oleh pemerintah sebagai pemberontak masuk dari sisi barat.

Mereka tidak menemui hambatan berarti ketika merangsek melewati satu markas militer yang cukup strategis. Para tentara NTC  mengklaim, kedatangan mereka dielu-elukan oleh warga setempat.

Masuknya tentara NTC ke Tripoli membuat menjadi perhatian serius negara-negara asing. Polandia sudah mengirimkan kapal laut untuk mengevakuasi seluruh diplomatnya, namun kapal tersebut tak bisa bersandar di pelabuhan Tripoli.

Pemerintah Jerman bahkan sampai harus mengirimkan satu unit pasukan khusus mereka untuk mengamankan para diplomat di Kedubes Jerman di Libia.

Sementara dari Italia, mantan tangan kanan pemimpin Libia Muammar Qadafi, Abdel Salam Jalloud mengatakan nasib Qadafi akan berakhir dalam 10 hari ini.

Jalloud bersama-sama Qadafi menjungkalkan pemerintah Libia pada 1969. Ia ikut mendirikan junta militer di Libia serta jadi orang nomor dua di industri minyak Libia, sebelum ia membelot ikut NTC.


sumber : AP/Aljazeera
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA