Kamis 02 Jul 2020 06:36 WIB

Seniman Suriah Gelar Aksi di Sidang Kejahatan Rezim Assad

Seniman asal Suriah Khaled Barakeh menggelar aksi The Muted Demonstration

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Christiyaningsih
Demonstrasi warga Amerika di Washington memperingati satu tahun perlawanan Rakyat Suriah terhadap rezim Bashar al Assad. Seniman asal Suriah Khaled Barakeh menggelar aksi The Muted Demonstration. Ilustrasi.
Foto: AFP
Demonstrasi warga Amerika di Washington memperingati satu tahun perlawanan Rakyat Suriah terhadap rezim Bashar al Assad. Seniman asal Suriah Khaled Barakeh menggelar aksi The Muted Demonstration. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Seniman asal Suriah Khaled Barakeh menggelar aksi The Muted Demonstration di luar gedung pengadilan Koblenz, Jerman. Aksi itu digelar untuk mengawasi jalannya persidangan atas kejahatan kemanusiaan rezim Bashar al-Assad.

Ini adalah pengadilan pertama yang pernah ada di seluruh dunia berkaitan dengan rezim di Suriah. Jaksa Penuntut Umum Federal mendakwa dua mantan perwira intelijen rezim Assad, yang ditangkap di Jerman tahun lalu, bertanggung jawab atas penyiksaan ratusan orang di fasilitas penahanan Al-Khatib di Damaskus.

Baca Juga

Aksi instalasi seni ini menampilkan 49 sosok patung tanpa kepala dan berdiri diam di depan gedung pengadilan dengan tangan terangkat di depan gedung pengadilan. “Semua patung kami pakaikan jins, kemeja, dan jaket milik korban penyiksaan,” kata Khaled seperti dilansir Reuters, Rabu (2/7)

Ketika ditanya mengapa Khaled memilih menampilkan 49 sosok, ia menjawab bahwa dirinya terbentur keterbatasan biaya. Para aktivis mengapresiasi aksi tersebut sebagai langkah pertama menuju keadilan bagi ribuan warga Suriah yang di fasilitas pemerintah.

Seperti diberitakan Anadolu, menurut pengacara kelompok penyintas, pengadilan ini telah melihat bukti dan mendengarkan kesaksian dari hampir 20 warga Suriah yang pernah di tahan di penjara rezim. “Mungkin ini langkah kecil. Namun, ini adalah langkah bersejarah bagi keadilan di Suriah,” kata pengacara tersebut.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement