Kamis 31 Aug 2023 08:25 WIB

Temuan Artefak di Yerusalem Bingungkan Arkeolog

Arkeolog menemukan jaringan saluran batu pahat berusia hampir tiga milenium.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
Situs kuno di Kota Tua Yerusalem.
Foto: AP Photo/Maya Alleruzzo
Situs kuno di Kota Tua Yerusalem.

REPUBLIKA.CO.ID, JERUSALEM -- Jaringan saluran batu pahat berusia hampir tiga milenium yang digali di Yerusalem, telah membingungkan para arkeolog. Kondisi ini mengingat kurangnya temuan alkitabiah yang sebanding atau hubungan yang jelas dengan kuil dan istana Yahudi kuno yang pernah berdiri di dekatnya.

Saluran setinggi lutut, berusia 2.800 tahun, terletak di luar Kota Tua Yerusalem yang bertembok. Mereka berdiri dalam dua kelompok, yang ditemukan dengan jarak 10 meter. 

Baca Juga

Otoritas Kepurbakalaan Israel mengatakan, pengujian forensik terhadap saluran tersebut tidak menemukan adanya darah. Hasil ini berpotensi mengesampingkan peran dalam penyembelihan hewan untuk jamuan makan atau pengorbanan keagamaan.

Saluran-saluran tersebut juga tampaknya tidak memiliki aliran dalam satu arah, atau mengalir ke cekungan mana pun. Hal ini menunjukkan bahwa saluran-saluran tersebut tidak digunakan untuk mengalirkan air limbah atau air hujan.

Kami melihat instalasi tersebut...

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement