Sunday, 19 Jumadil Akhir 1440 / 24 February 2019

Sunday, 19 Jumadil Akhir 1440 / 24 February 2019

Soal Laut Cina Selatan, AS-ASEAN Bersatu Hadapi Cina

Rabu 17 Feb 2016 06:25 WIB

Red: Ani Nursalikah

Presiden Amerika Serikat Barrack Obama (kiri) menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo (kanan) saat KTT ASEAN-Amerika Serikat di California, Amerika Serikat, Selasa (16/2).

Presiden Amerika Serikat Barrack Obama (kiri) menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo (kanan) saat KTT ASEAN-Amerika Serikat di California, Amerika Serikat, Selasa (16/2).

Foto: Antara/Reuters/Kevin Lamarque

REPUBLIKA.CO.ID, RANCHO MIRAGE -- Presiden Amerika Serikat (AS) Barack Obama dan para pemimpin Asia Tenggara membahas tanggapan umum atas keputusan pengadilan PBB terhadap bangunan di pulau buatan Cina, Selasa (16/2).

Gedung Putih bertaruh Cina tidak ingin dilihat sebagai pengganggu kawasan. Obama berharap mengamankan sebuah perlawanan gabungan untuk melawan ambisi kewilayahan Cina saat AS menerima perwakilan dari 10 negara ASEAN di Sunnylands, Kalifornia.

Pengadilan Tetap Arbitrase PBB diperkirakan akan memutuskan pada April atau Mei apakah pengakuan Cina terhadap hamparan luas laut di dalam sembilan garis batas memiliki kebenaran hukum. Cina juga telah meningkatkan keberadaan militernya di wilayah ini terhadap pengakuan kewilayahan yang banyak sekali.

Sebuah dukungan kolektif AS-ASEAN terkait putusan pengadilan akan memperberat tekanan pada Cina, yang menolak mengakui pengadilan itu.

"Mereka berharap, jika tidak segera, maka dari waktu ke waktu, Cina tak akan ingin terisolasi dan dunia internasional, sebuah negara yang tidak setuju dengan hukum internasional," kata Ernest Bower dari Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Berharap untuk meningkatkan tekanan terhadap Cina atas perampasan tanah di Laut Cina Selatan, Obama membuka pertemuan dengan menyatakan AS-ASEAN memiliki tujuan bersama membangun tatanan kawasan di mana semua bangsa bermain dengan aturan yang sama.

Gedung Putih melihat konferensi tingkat tinggi (KTT) ini sebagai suatu kesempatan memperjuangkan Obama berporos ke Asia dan semakin pentingnya ASEAN, sebelum Obama meninggalkan Gedung Putih pada Januari 2017.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA