Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Koalisi Saudi Kembali Hancurkan Pabrik Drone Milik Houthi

Sabtu 20 Apr 2019 13:38 WIB

Rep: Andrian Saputra/Lintar Satria Zulfikar/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Koalisi Arab Saudi terus menggempur Sanaa, Yaman dari udara menyusul tewasnya puluhan tentara oleh kelompok Houthi, Ahad (6/9).

Koalisi Arab Saudi terus menggempur Sanaa, Yaman dari udara menyusul tewasnya puluhan tentara oleh kelompok Houthi, Ahad (6/9).

Foto: press tv
Koalisi Saudi menghancurkan pabrik pembuat drone milik Milisi Houti di Sanaa, Yaman

REPUBLIKA.CO.ID, SANAA  -- Koalisi Arab Saudi yang mendukung pemerintahan sah di Yaman mengumumkan bahwa mereka telah melancarkan operasi yang menghancurkan jaringan atau pabrik pembuat drone milik milisi Houthi, Sabtu (20/4). Pabrik tersebut berada di sebuah bangunan kantor di ibukota Sana'a, Yaman. 

Baca Juga

Beberapa hari sebelumnya yakni pada 10 April, juru bicara koalisi Arab, Kolonel Turki Al Maliki membenarkan bawah pasukan koalisi Arab menargetkan sebuah pabrik pembuatan drone Houthi. Koalisi Arab pun lantaran menghancurkan lokasi tersebut. Kendati demikian tak ada laporan langsung terkait korban atau kerusakan.

“Serangan itu merupakan kelanjutan dari operasi militer yang menargetkan dan menghancurkan jaringan terpadu dari kemampuan dan fasilitas logistik drone Houthi, serta lokasi di mana para ahli asing berada,” kata Al-Maliki seperti dilansir Al Arabiya pada Sabtu (20/4).

Al-Maliki menegaskan kembali komitmen koalisi Arab untuk mencegah milisi Houthi menggunakan kemampuan canggih. Selain itu sebagai  langkah yang diperlukan untuk melindungi warga sipil serta daerah-daerah penting dari ancaman drone.

Dia mencatat bahwa operasi koalisi sesuai dengan hukum humaniter internasional. Ia mengatakan komando gabungan koalisi mengambil semua langkah pencegahan untuk melindungi warga sipil. 

Akhir Maret lalu, kantor berita Arab Saudi SPA menyebut Koalisi Arab menargetkan dua gua yang digunakan pemberontak Houthi sebagai gudang drone mereka. Sementara stasiun televisi Al-Arabiya melaporkan serangan terjadi di kamp pemberontah Houthi di ibukota Sana'a termasuk Pangkalan Udara Militer Al-Dailami.

Serangan tersebut bagian dari operasi yang diluncurkan pada bulan Januari lalu. Malki mengatakan operasi itu bertujuan untuk menghancurkan kekuatan drone pemberontak Houthi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA